15 Ciri-Ciri Budaya Politik Parokial, Kaula, Partisipan

Posted on

Ciri-Ciri Budaya Politik Parokial, Kaula dan Partisipan –¬†Kehidupan bernegara tentu tidak akan terlepas dari budaya politik yang ada di dalamnya. Sebuah kegiatan politk tentu akan mudah terlihat bagi para masyarakat yang ada di dalam negara tersebut. Namun, suatu kegiatan politik di negara tertentu mungkin akan menerima respon tertentu pula dari masyarakatnya. Respon masyarakat negara satu pun belum tentu sama dengan respon yang akan didapatkan dari masyarakat negara lain, meskipun hal atau kegiatan politik yang dilakukan adalah sama. Misalnya saja dalam pemilihan suatu kepala negara, negara satu bisa saja memiliki rakyat yang patuh dan menerima apa saja hasil keputusannya, di tengah negara lain sedang benar-benar ricuh karena hasil tidak sesuai dengan yang diharapkan oleh masyarakat. Hal yang demikian disebabkan karena perbedaan budaya politik yang ada di dalam negara tersebut. Budaya politik sendiri bisa dibagi menjadi tiga, yaitu parokial, kaula, dan partisipan.

Tiap jenis budaya-budaya yang telah disebutkan di atas tentu memiliki ciri yang berbeda, dan ciri inilah yang akan membuat kita mudah dalam menganalisis budaya politik apakah yang ada di dalam suatu negara tertentu. Ciri ciri budaya politik parokial kaula partisipan sendiri tidak terlalu sulit untuk dibedakan, karena tiap budaya memiliki ciri khas sendiri. Untuk pengertian dari masing-masing budaya tersebut yaiu budaya partisipan merupakan budaya dimana masyarakatnya sudah paham dan melek dengan aktifitas politik di sekitarnya, dan peran yang mereka berikan pun cukup besar untuk dunia politik tersebut. Budaya kaula atau budaya subjek berada satu kelas di bawah budaya partisipan, karena masyarakatnya sudah paham dan melek dengan politik tetapi mereka belum mau memberikan peran aktif di dalam kegiatan politik di negaranya. Sedangkan budaya parokial yaitu budaya yang biasanya ada di dalam suatu daerah dengan lingkup sempit, seperti di tingkat provinsi.

Budaya parokial ini merupakan budaya yang masyarakatnya masih benar-benar tradisional dan tidak mendapatkan peran di dalam kehidupan politik daerah tersebut. Jangankan peran, minat masyarakat terhadap politik pun masih benar-benar rendah. Bila ada beberapa orang yang terjun dalam dunia politik pun biasanya dilakukan berdasarkan profesi yang mengikat saja, bukan benar-benar kesadaran dan keinginan dalam terjun ke dunia politik.

Di atas merupakan pengertian dan ciri ciri budaya politik parokial kaula partisipan yang sangat mudah untuk dimengerti. Berdasarkan ciri di atas, Indonesia termasuk dalam negara ang mempunyai budaya politik partisipan di dalamnya, karena kesadaran masyarakat begitu besar terhadap kegiatan politik yang sedang berlangsung dan peran yang diberikan masyarakat terhadap dunia politik pun sudah cukup besar. Masyarakat juga sudah benar-benar melek dengan politik.

Artikel Lainnya :

Loading...