Apa itu Reaksi Eksotermik dan Contohnya

Reaksi eksotermik adalah reaksi kimia yang melepaskan energi dalam bentuk panas atau cahaya . Kata eksotermis berasal dari kata Yunani exo yang berarti ‘keluar’, dan termos , yang diterjemahkan sebagai ‘panas’.

Ini terjadi karena energi yang mengandung molekul-molekul reaktan lebih besar daripada energi yang mengandung molekul-molekul produk, dan bagian dari energi kimia ini dilepaskan dengan cara lain, seperti dalam cahaya dan panas.

Misalnya, kalium permanganat (zat padat yang mengandung oksigen) dan gliserin (cairan organik yang mudah terbakar) adalah dua zat yang menghasilkan cahaya dan panas (api) ketika bereaksi.

Contoh lain adalah hasil campuran hidrogen peroksida dan kalium iodida, yang menghasilkan gelembung, panas, dan akhirnya asap, yang merupakan energi yang dilepaskan dari reaksi eksotermik ini.

Di sisi lain, harus disebutkan bahwa reaksi oksidasi sebagian besar adalah reaksi eksotermik. Juga, kebalikan dari reaksi eksotermik adalah reaksi endotermik , yaitu reaksi melalui mana energi diserap.

Contoh reaksi eksotermik

Berikut ini beberapa contoh reaksi eksotermik:

  • Reaksi pembakaran: ketika senyawa organik seperti batu bara dan kayu bereaksi dengan oksigen untuk membentuk karbon dioksida, cahaya dan panas dihasilkan.
  • Reaksi deterjen: deterjen bubuk dengan air menghasilkan panas.
  • Pembentukan amonia: timbul dari reaksi nitrogen dengan hidrogen.
  • Oksidasi glukosa dalam sel: terjadi untuk menghasilkan karbon dioksida dan energi dalam bentuk ATP.
  • Soda kue dan cuka: karbon dioksida dan panas dilepaskan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *