Apa yang dimaksud Cross-Browser [glosarium teknologi informasi]

Cross-Browser :

Ketika program perangkat lunak dikembangkan untuk beberapa platform komputer, itu disebut program lintas platform . Demikian pula, ketika sebuah situs web dikembangkan untuk beberapa browser , itu disebut situs web lintas-browser.

Pekerjaan seorang pengembang Web akan jauh lebih mudah jika semua browser sama. Sementara sebagian besar browser serupa dalam desain dan fungsi, mereka sering memiliki beberapa perbedaan kecil dalam cara mereka mengenali dan menampilkan situs web. Misalnya, Safari Apple menggunakan mesin rendering HTML yang berbeda dari Internet Explorer. Ini berarti browser dapat menampilkan halaman Web yang sama dengan halaman dan format teks yang sedikit berbeda. Karena tidak semua browser mendukung tag HTML yang sama , beberapa pemformatan mungkin tidak dikenali sama sekali di browser Web yang tidak kompatibel. Selanjutnya, browser menafsirkan kode JavaScript secara berbeda, yang berarti skrip dapat berfungsi dengan baik di satu browser, tetapi tidak di browser lain.

Karena perbedaan cara browser Web menafsirkan HTML dan JavaScript, pengembang Web harus menguji dan mengadaptasi situs mereka untuk bekerja dengan banyak browser. Misalnya, jika halaman tertentu terlihat bagus di Firefox, tetapi tidak muncul dengan benar di Internet Explorer, pengembang dapat mengubah pemformatan agar berfungsi dengan Internet Explorer. Tentu saja, halaman tersebut mungkin muncul secara berbeda di Firefox. Perbaikan termudah untuk masalah ketidakcocokan browser adalah dengan menggunakan teknik pengkodean yang lebih mendasar yang berfungsi di kedua browser. Namun, jika solusi ini tidak memungkinkan, pengembang mungkin perlu menambahkan kode yang mendeteksi jenis browser, lalu menampilkan HTML atau JavaScript khusus untuk browser tersebut.

Membuat situs lintas-browser biasanya cukup sederhana untuk situs web dasar. Namun, situs kompleks dengan banyak format HTML dan JavaScript mungkin memerlukan pengkodean ekstra yang signifikan agar kompatibel dengan banyak browser. Beberapa pengembang bahkan dapat menghasilkan halaman yang sama sekali berbeda untuk setiap browser. Meskipun pemformatan CSS telah membantu menstandardisasi tampilan halaman Web di beberapa browser, masih ada beberapa inkonsistensi antara browser Web. Oleh karena itu, desain lintas-browser terus menjadi aspek penting dari pengembangan Web.

Related Posts