Apa yang dimaksud Glukagon

Ini adalah hormon yang diproduksi oleh pankreas, yang bertanggung jawab untuk mengatur jumlah glukosa dalam darah dan terlibat dalam metabolisme glukosa , di antara berbagai fungsinya, adalah untuk melepaskan cadangan glikogen yang disimpan di hati; sehingga menyebabkan peningkatan glukosa dalam darah ketika ada kekurangan mendadak, merangsang jumlah asam amino dan meningkatkan glukosa dalam jumlah yang lebih besar. Ini disebut hormon stres , yang jika dilepaskan dalam jumlah berlebihan di dalam tubuh, peningkatan mendadak ini mampu memulihkan seseorang dari keadaan kehilangan kesadaran yang disebabkan oleh hipoglikemia .

Disebut hormon stres, karena merangsang proses katabolik dan menghambat anabolik, memiliki efek pada hati melalui proses ini dengan mengaktifkan glikogen fosforilase dan menonaktifkan piruvat kinase. Metabolisme menginduksi katabolisme hati dan meningkatkan glukoneogenesis. Otot membantu relaksasi usus akut, menghasilkan energi dengan rangsangan beta, menurunkan pelepasan insulin . Pentingnya glukagon dalam kaitannya dengan insulin adalah untuk menjaga keseimbangan antara kedua unsur, karena tidak memiliki keseimbangan ini, itu memicu berbagai penyakit dalam tubuh manusia; salah satunya adalah diabetes, karena tingginya kadar glukosa dalam darah dengan tidak memproduksi insulin yang diperlukan oleh pankreas; terjadi ini dalam organisme manusia menyebabkan kematiannya.

Ekstrem lainnya adalah hipoglikemia atau gula darah rendah , kadar rendah ini menjadi serius yang menyebabkan koma hipoglikemik dan dekompensasi organ dalam; dalam dua kasus ini mereka menyebabkan kematian jika hormon ini hilang atau berkurang dalam tubuh manusia, karena tugas pentingnya adalah untuk memperingatkan hati untuk mengeluarkan produksi glukosa dalam darah, untuk didistribusikan ke seluruh aliran darah. Dengan diet yang kaya dan bervariasi dengan karbohidrat, buah-buahan, sayuran, pasta, sereal, itu adalah cara alami dan sehat untuk mendapatkan glukosa yang sehat. Karena sangat kecil, hormon ini memiliki fungsi yang sangat penting dalam organisme manusia, yang menunjukkan kerapuhannya, dan bahwa kegagalan fungsi mempengaruhi kapasitas fisiknya, dan membahayakan keberadaannya.

5

Related Posts