Apa yang dimaksud Mekanika dan mekanika fluida

Mekanika adalah cabang ilmu fisika yang mempelajari gerak benda dan himpunan unsur yang membentuk suatu motor atau sistem apapun yang membutuhkan keserasian dan keselarasan dalam pelaksanaan suatu tugas.

Kata Mekanika berasal dari bahasa Latin Mec├ínica dan berarti ” Seni membuat mesin ” jadi kita didasarkan pada gagasan bahwa lebih dari konsep statis yang berfokus pada analisis perilaku berputar, mekanika mengacu pada segala sesuatu yang terkait. memberikan rute dan ini diulangi sebanyak yang diperlukan.

Mekanika di dunia teknik dan di bidang matematika dan fisika dipelajari sebagai aplikasi untuk solusi dibagi menjadi 3 bagian besar: bagian yang berhubungan dengan benda statis , ini menjelaskan bagaimana keadaan benda Pada keadaan diam unsur dalam ruang, dinamika , mempelajari benda-benda yang bergerak, reaksinya dengan lingkungan dan kemampuannya untuk berubah bentuk, akhirnya, mekanika fluida mencakup hubungan penting dengan gerakan dan jalur partikel tak terbatas yang dapat menghadirkan diskontinuitas dalam rangkaian yang mapan.

Saat ini penggunaan mekanik digunakan untuk semua jenis penciptaan teknologi baru, mekanik diperbarui dan dibangun atas dasar esensi utama yang rutin. Proses produksi serial membutuhkan mekanisme regulasi dan dukungan yang mampu menahan serangan agen eksternal yang mencoba mengacaukan mekanisme proyek yang sedang berlangsung.

Apa itu Mekanika Fluida?

Mekanika fluida adalah cabang fisika yang mempelajari tentang fluida dan cara fluida berinteraksi dengan gaya. Cairan dan gas dianggap cairan untuk keperluan cabang ilmu ini.

Seringkali, bidang mekanika fluida dibagi menjadi dua bidang studi yang lebih spesifik. Ini adalah statika fluida dan dinamika fluida, yang masing-masing menyangkut fluida diam dan fluida bergerak. Mekanika fluida dapat melibatkan matematika yang sangat kompleks, dan bantuan komputer modern telah meningkatkan ilmu ini secara signifikan.

Akar kronologis mekanika fluida berasal dari setidaknya orang Yunani kuno. Fisikawan dan penemu Yunani Archimedes adalah penulis beberapa studi pertama yang kita ketahui tentang statika fluida, termasuk sifat daya apung.

Filsuf Persia pada periode waktu Abad Pertengahan menggabungkan karya kuno ini dengan studi mereka sendiri tentang dinamika fluida yang bertindak sebagai pelopor awal dinamika fluida modern. Tokoh sejarah terkenal seperti Leonardo da Vinci dan Sir Isaac Newton, serta yang lainnya, memberikan kontribusi penting bagi pemahaman kita tentang mekanika fluida.

Isaac Newton meletakkan beberapa dasar untuk memahami mekanika fluida.

Setiap jenis sains dimulai dengan asumsi dasar dan mendasar yang mengatur jalannya studi mereka. Mekanika fluida biasanya didefinisikan memiliki tiga premis dasar atau asumsi pada akarnya. Yang pertama adalah kekekalan massa, yang berarti bahwa massa tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan secara spontan, meskipun dapat berubah bentuk. Asumsi kedua, kekekalan momentum, agak mirip. Hukum ini menyatakan bahwa momentum total dalam sistem tertutup adalah konstan, dan tidak dapat muncul atau hilang secara spontan.

Apakah Amazon benar-benar memberi Anda harga yang kompetitif? Plugin yang kurang dikenal ini mengungkapkan jawabannya. Leonardo da Vinci membuat kontribusi penting untuk mempelajari mekanika fluida.

Asumsi dasar ketiga yang mengatur mekanika fluida adalah apa yang dikenal sebagai hipotesis kontinum. Ini adalah cara melihat cairan yang tidak memperhitungkan keberadaan molekul diskrit. Sebaliknya, sifat fluida diasumsikan bervariasi secara terus menerus dari satu titik ke titik berikutnya.

Karena mengabaikan sifat sebenarnya dari partikel kecil materi, hipotesis kontinum hanyalah perkiraan yang digunakan sebagai alat dalam perhitungan. Ini dapat menghasilkan solusi yang sedikit tidak akurat, tetapi juga solusi yang sangat akurat dalam keadaan ideal.

Ada metode lain yang lebih tepat, tetapi hipotesis ini seringkali cukup berguna sebagai asumsi awal. Seringkali, juga dapat diasumsikan bahwa fluida tertentu tidak dapat dimampatkan, artinya tidak dapat dikompresi. Namun, ini hanya berlaku untuk cairan, dan bukan gas.

Related Posts