Apa yang dimaksud Osmosa

Kata osmosis berasal dari bahasa Yunani «ὠσμός» yang berarti mendorong, impuls . Dalam fisika, menurut kamus Royal Spanish Academy, osmosis mengacu pada perjalanan pelarut, bukan zat terlarut, yang terjadi antara dua larutan dengan konsentrasi berbeda yang dipisahkan oleh membran kedap air. Jadi kita dapat mendefinisikan osmosis sebagai fenomena difusi air melalui membran semi-permeabel, ini adalah membran yang memiliki pori-pori, mirip dengan filter ukuran molekul apa pun . Dimensi pori-pori ini sangat kecil sehingga memungkinkan molekul-molekul kecil melewati pori-pori, tetapi bukan yang besar yang biasanya berukuran mikron. Contohnya adalah ia dapat membiarkan molekul air lewat karena mereka kecil tetapi bukan molekul gula yang lebih besar.

Penting untuk dijelaskan bahwa air adalah molekul yang paling melimpah di bagian dalam setiap individu , dan melalui osmosis air dapat melewati membran sel yang semi-permeabel untuk masuk atau meninggalkan bagian dalam sel; ini tergantung pada perbedaan konsentrasi antara cairan intraseluler dan cairan ekstraseluler, yang ditentukan oleh keberadaan molekul organik terlarut dan garam mineral.

Di sisi lain, ada reverse osmosis , ini terjadi ketika tekanan yang lebih tinggi dari tekanan osmotik digunakan, dan ini adalah ketika efek sebaliknya terjadi; ketika cairan ditekan melalui membran, sehingga meninggalkan padatan terlarut di belakang. Dalam proses penjernihan air misalnya, kita perlu melakukan reverse osmosis , yaitu kebalikan dari osmosis konvensional. Dalam proses ini, untuk memaksa aliran air yang ditemukan dalam aliran air asin ke aliran air dengan konsentrasi garam rendah, perlu untuk memberi tekanan pada air ke nilai yang lebih tinggi daripada tekanan osmotik; dan karena proses ini air garam menjadi lebih pekat.

Fisik

Air

Molekul

4

Related Posts