Apa yang dimaksud Perkembangan embrio

Perkembangan embrio atau embriogenesis adalah proses dimana embrio terbentuk dan berkembang. Pada mamalia, istilah tersebut terutama mengacu pada tahap awal perkembangan pranatal, sedangkan istilah janin dan perkembangan janin menggambarkan tahap selanjutnya.

Embriogenesis dimulai dengan pembuahan sel telur (ovum) oleh sel sperma (sperma). Setelah dibuahi, sel telur dikenal sebagai zigot, sel diploid tunggal. Zigot mengalami pembelahan mitosis tanpa pertumbuhan yang signifikan (proses yang dikenal sebagai pembelahan) dan diferensiasi sel, yang mengarah pada perkembangan embrio multiseluler.

Meskipun embriogenesis terjadi pada perkembangan hewan dan tumbuhan, artikel ini membahas karakteristik umum antara hewan yang berbeda, dengan beberapa penekanan pada perkembangan embrio vertebrata dan mamalia.

Ovum umumnya asimetris, dengan “kutub hewan” (ektoderm dan mesoderm masa depan) dan “kutub tumbuhan” (endoderm masa depan). Itu ditutupi dengan amplop pelindung, dengan lapisan yang berbeda. Amplop pertama – yang bersentuhan dengan membran telur – terbuat dari glikoprotein dan dikenal sebagai membran vitelline (zona pellucida pada mamalia). Taksa yang berbeda menunjukkan sel yang berbeda dan selubung aselular yang meliputi membran kuning telur.

Fertilisasi (juga dikenal sebagai ‘konsepsi’, ‘fertilisasi’ dan ‘syngamy’) adalah peleburan gamet untuk menghasilkan organisme baru. Pada hewan, prosesnya melibatkan sperma yang menyatu dengan sel telur, yang akhirnya mengarah pada perkembangan embrio. Tergantung pada spesies hewan, prosesnya dapat terjadi di dalam tubuh betina dalam pembuahan internal, atau di luar dalam kasus pembuahan eksternal. Telur yang telah dibuahi disebut zigot.

Pada titik tertentu setelah berbagai lapisan embrio ditentukan, organogenesis dimulai. Tahap pertama pada vertebrata disebut neurulasi, di mana lempeng saraf terlipat ke dalam tabung saraf (lihat di atas). Organ atau struktur umum lainnya yang muncul saat ini termasuk jantung dan somit (juga di atas), tetapi sampai sekarang embriogenesis tidak mengikuti pola umum di antara taksa yang berbeda dari kerajaan hewan.

Pada kebanyakan hewan organogenesis bersama-sama dengan morfogenesis akan menghasilkan larva. Penetasan larva, yang kemudian harus mengalami metamorfosis, menandai akhir dari perkembangan embrio.

spermatozoa

Jantung

Diagnosa

5

Related Posts