Apa yang dimaksud Pretest [glosarium teknologi informasi]

Pretest :

Sebelum merilis produk untuk dijual, perusahaan sering menguji produk mereka untuk keamanan dan keandalan. Proses ini biasanya melibatkan pendeteksian dan perbaikan kesalahan dan melakukan perbaikan jika perlu. Dalam industri komputer, pretesting dapat dilakukan pada kedua hardware dan software .

Produsen perangkat keras komputer sering kali menguji produk mereka secara ketat sebelum mendistribusikannya ke publik. Misalnya, hard drive dapat diuji dalam suhu yang sangat panas dan dingin untuk menentukan suhu pengoperasian hard drive yang aman. Produsen chip dapat menguji CPU di bawah beban pemrosesan maksimum untuk jangka waktu yang lama untuk memastikan tidak terlalu panas. Hard drive, CPU, dan RAM semuanya diuji keandalannya, karena kesalahan kecil dapat menyebabkan masalah besar. Komputer cararn dapat melakukan miliaran kalkulasi per detik, sehingga satu kesalahan kalkulasi per miliar pun dianggap sangat tidak dapat diandalkan.

Perangkat lunak juga diuji sebelumnya sebelum tersedia untuk dijual. Jumlah pretesting umumnya ditentukan oleh ukuran dan kompleksitas program. Awalnya, pengujian awal dilakukan oleh tim pengembangan perangkat lunak, karena bug awal telah diselesaikan. Kemudian perangkat lunak dapat melalui fase “alfa”, di mana pengembang dan mungkin pengguna lain menguji perangkat lunak. Saat program hampir selesai, mungkin akan melalui fase “beta”, di mana pengguna tambahan dapat menguji perangkat lunak dan memberikan umpan balik kepada pengembang. Perangkat lunak ini disebut perangkat lunak beta dan dapat didistribusikan ke sekelompok pengguna tertentu atau masyarakat umum. Setelah tahap beta selesai, perangkat lunak siap untuk dijual.

Related Posts