Apa yang dimaksud Tuberkulosis

Apa yang dimaksud Tuberkulosis

Tuberkulosis adalah penyakit menular menular, yang dihasilkan oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis , yang disebut basil koch, menghormati penemunya, ahli mikrobiologi Jerman Roberto Koch . Umumnya penyakit TBC menyerang paru-paru, namun bila menyebar ke seluruh tubuh dapat menyerang organ lain.

Tuberkulosis adalah penyakit yang sangat menular , yang sangat populer di masa lalu, khususnya pada masa revolusi industri, hal ini disebabkan oleh banyaknya penduduk yang pindah dari pedesaan ke kota , di mana mereka harus tinggal di tempat yang sangat tinggi. dan dalam kondisi higienis yang menyedihkan.

Ada dua jenis tuberkulosis, paru dan ekstra paru. Tuberkulosis paru adalah penyakit yang menyerang area paru-paru dan ditandai dengan batuk terus – menerus yang dapat berlangsung beberapa minggu . Sedangkan ekstra paru dapat mengenai bagian tubuh manapun selain paru-paru, misalnya: otak, kelenjar getah bening atau tulang belakang.

Tuberkulosis pada ibu hamil sangat berbahaya , karena janin dapat ditularkan melalui ibunya, jika menghirup atau menelan cairan ketuban sebelum atau sesudah lahir.

Orang yang terinfeksi dapat menginfeksi orang lain ketika dia batuk atau bersin , karena dengan melakukan itu dia melepaskan tetesan kecil air liur yang dapat dihirup oleh orang sehat, menginfeksi mereka. Pasien yang terinfeksi yang tinggal di tempat yang sangat tertutup atau berventilasi buruk, risiko penularan lebih besar, karena tetesan air liur ini terkonsentrasi di lingkungan, mendukung pernapasan mereka. Inilah sebabnya mengapa di daerah-daerah yang sangat miskin, di mana ada keluarga besar yang tinggal di rumah dua kamar dan ada orang yang terinfeksi, penyebaran penyakit ini sangat umum.

Gejala – gejala yang menunjukkan adanya tuberkulosis adalah:

Batuk. Ini adalah gejala yang paling mencirikan penyakit ini, karena merupakan cara penularan yang paling sering. Karena ini adalah gejala yang umum pada banyak penyakit, orang mungkin tidak terlalu menganggapnya penting, mengingat ini, penting untuk pergi ke dokter ketika batuk melebihi dua minggu.

pengusiran dahak, yang kadang-kadang disertai darah . Adanya demam ringan, yang biasanya timbul pada sore hari. Nyeri dada , hal ini disebabkan oleh infeksi yang kuat di daerah paru-paru. Kelelahan, kelelahan Berkeringat di malam hari Kehilangan selera makan

Bila TBC bersifat ekstra paru, dapat mempengaruhi bagian tubuh lainnya dengan cara sebagai berikut: menyebabkan infeksi TBC di daerah mata, khususnya di iris, koroid dan badan siliaris. Ada TBC kardiovaskular, merusak jantung dan pembuluh darah. Tuberkulosis mempengaruhi sistem saraf pusat (otak dan sumsum tulang belakang).

Ada dua tes yang dapat mendiagnosis penyakit ini: tes darah dan tes kulit tuberkulin. Namun, hasil yang diperoleh dari tes ini hanya akan menunjukkan bahwa orang tersebut telah terinfeksi bakteri, tetapi tidak akan menunjukkan apakah penyakitnya telah berkembang, itulah sebabnya tes lain dilakukan, seperti pengambilan sampel dahak atau rontgen. dada.

Adapun pengobatan yang diterapkan dalam kasus ini, didasarkan pada pemberian antibiotik. Mengenai pencegahan, dianjurkan untuk memvaksinasi bayi dengan BCG . Penting untuk mengidentifikasi mereka yang terinfeksi tepat waktu , agar mereka tetap dikarantina. Orang sakit harus berusaha mencuci tangan setelah batuk, melindungi diri dengan sapu tangan (sebaiknya sekali pakai) setiap kali batuk atau bersin, penggunaan masker sangat penting, harus ada ventilasi yang memadai di tempat tinggalnya, antara lain .

Tuberkulosis dapat disembuhkan jika diobati tepat waktu dan jika pasien mematuhi pengobatan yang ditunjukkan oleh dokter pada surat itu.

Amoksisilin

Azitromisin

Kehamilan

5

Related Posts