Cara Membuat Cerita Web Google di WordPress

Panduan lengkap untuk membuat Google Web Stories menggunakan plugin WordPress resmi

Ponsel cerdas telah mengubah seluruh dunia kita, termasuk cara orang mengonsumsi konten akhir-akhir ini. Semakin banyak orang menggunakan ponsel mereka untuk menjelajah internet daripada komputer. Jadi, wajar jika jenis konten juga harus diubah agar berhasil mencerminkan pergeseran ini.

Google Web Stories hadir untuk melakukan hal itu. Sebelumnya dikenal sebagai cerita AMP (karena kerangka kerja AMP mendukungnya), cerita tersebut telah dinamai ulang. Untuk mendapatkan gambaran awal tentang apa itu, bayangkan cerita Instagram, tetapi jangan terlalu jauh karena ada banyak perbedaan mencolok, yang paling penting adalah bahwa Cerita Web Google tidak fana.

Apa itu Cerita Web Google

Google Web Stories adalah media cepat untuk mendongeng yang imersif. Dibuat dalam format visual, ia menggunakan kombinasi gambar/video dan teks untuk menciptakan pengalaman bercerita. Dirancang khusus untuk ponsel, biasanya berupa gambar imersif layar penuh dengan beberapa teks yang menyertainya untuk menceritakan sebuah kisah. Biasanya memiliki beberapa halaman untuk sepenuhnya menggambarkan keseluruhan narasi.

Google Web Stories telah ada selama beberapa waktu, Anda bahkan mungkin menemukan beberapa di antaranya saat mencari sesuatu di Google, tetapi yang berbeda sekarang adalah Google menghadirkan plugin Google Web Stories resmi untuk WordPress yang akan mempermudah dari sebelumnya untuk membuat cerita web untuk penerbit.

Seperti apa Cerita Web. Kredit: Google

Mereka dapat muncul di hasil pencarian Google, gambar, tampilan grid (tersedia di semua wilayah dan bahasa), dan bagian Discover (hanya tersedia dalam bahasa Inggris dan hanya di AS saat ini). Cerita Web tidak hanya bagus untuk menceritakan kisah yang ingin Anda ceritakan sekaligus membuatnya singkat, tetapi juga memiliki potensi besar untuk meningkatkan lalu lintas di situs web Anda.

Cara Memasang Plugin Google Web Stories

Google telah (untuk saat ini) merilis plugin Cerita Web sebagai beta publik, jadi Anda perlu mengunduh file dan menginstalnya secara manual jika Anda tidak ingin menunggu rilis publik. Buka halaman Github untuk plugin WordPress Google Web Stories.

Klik tombol ‘Unduh Beta’.

Lalu, buka Plugin dari dasbor WordPress dan klik ‘Tambah Baru’.

Klik opsi ‘Unggah Plugin’ dan pilih file.zip yang baru saja Anda unduh. Kemudian, klik tombol ‘Instal Plugin’.

Setelah terinstal, aktifkan, dan opsi baru untuk ‘Stories’ akan muncul di menu WordPress.

Cara Membuat Cerita Web Google di WordPress

Setelah menginstal plugin GWS WordPress, buka ‘Stories’ dari menu navigasi di sebelah kiri. Anda akan mencapai dasbor Stories. Di sini Anda akan menemukan draf dan cerita yang diterbitkan.

Klik tombol ‘Buat Cerita Baru’ untuk membuat cerita baru dari awal.

Editor memiliki antarmuka intuitif yang mudah digunakan yang tidak akan sulit untuk ditangani. Ini dibagi menjadi tiga bagian:

  • Di sebelah kiri adalah menu unsur, di mana Anda dapat memilih konten yang ingin Anda tambahkan ke cerita seperti gambar, video, teks, dan bentuk.
  • Pusat yang akan memiliki pratinjau tentang seperti apa cerita itu dan alat penerbitan
  • Dan, kanan dengan lebih banyak alat pengeditan untuk setiap lapisan desain serta alat dokumen

Menambahkan Gambar ke Cerita Web Google

Anda dapat menambahkan konten ke cerita dari bagian kiri di layar editor Cerita. Gambar dan video yang tersedia untuk Anda pilih adalah yang berasal dari Perpustakaan Media WordPress Anda. Untuk menambahkan gambar baru sehingga Anda dapat mengeditnya sebagai cerita, cukup unggah ke Perpustakaan Media Anda.

Anda dapat mengeklik gambar atau menarik dan melepasnya ke editor untuk menambahkannya ke halaman. Dalam panduan mereka untuk membuat cerita Web, Google merekomendasikan penggunaan video hingga 15 detik dan jangan pernah menggunakan video lebih dari 60 detik. Mereka juga menyarankan untuk memberi keterangan pada video.

Menambahkan Teks ke Cerita Web Google

Untuk beralih dari gambar ke teks, atau bentuk, klik tab di bagian atas bagian unsur.

Teks mencakup tiga prasetel yang dapat Anda pilih: Judul, subjudul, dan teks isi. Pilih kategori untuk ditambahkan ke halaman. Google merekomendasikan agar teks pada setiap halaman tetap pendek – kurang dari 200 karakter per halaman.

Menambahkan Bentuk ke Cerita Web Google

Bentuk termasuk beberapa bentuk standar yang cantik seperti lingkaran, persegi, segitiga, hati, beberapa poligon, dan gumpalan. Bentuknya mungkin cukup mendasar tetapi ini dapat digunakan sebagai topeng untuk menjatuhkan gambar saat membuat cerita. Ini juga dapat ditambahkan dengan mengkliknya atau menyeret-dan-menjatuhkannya ke area tertentu di mana Anda menginginkannya.

Gambar bertopeng dalam bentuk segitiga.

Mengedit Cerita Web Google di WordPress

Di editor tengah, Anda dapat menambahkan judul untuk Cerita dengan membuka opsi ‘Tambahkan Judul’. Google merekomendasikan untuk menjaga panjang Judul tetap pendek hingga 40 karakter.

Semua unsur yang Anda tambahkan ke halaman ditambahkan sebagai lapisan terpisah sehingga Anda dapat mengedit setiap lapisan secara terpisah. Untuk mengedit unsur, klik di atasnya. Ini akan disorot oleh batas biru, Anda dapat menyeretnya untuk memposisikannya di mana saja pada halaman, mengubah ukurannya dan menggunakan alat desain di sebelah kanan untuk setiap unsur.

Anda dapat mengedit halaman individual dan menambahkan lebih banyak halaman ke cerita. Google merekomendasikan bahwa sebuah cerita harus memiliki sekitar 5-30 halaman, dengan target yang disarankan adalah 10-20.

Untuk menambahkan halaman baru ke cerita, klik ikon ‘+’ dari bilah alat di bawah editor halaman. Bilah alat ini juga memiliki opsi pengeditan lain seperti ‘Hapus halaman’, ‘Halaman duplikat’, ‘Urungkan’, dan ‘Ulangi’.

Editor juga memiliki tombol untuk mengaktifkan dan menonaktifkan mode aman. Tetap aktifkan mode aman dan untuk memastikan konten Anda terlihat di sebagian besar perangkat, simpan informasi penting di dalam zona aman.

Opsi untuk mengaktifkan/menonaktifkan Safe Zone.

Editor juga berisi opsi untuk menyimpan cerita sebagai draf, mempratinjaunya, dan menerbitkannya.

Alat Desain dan Dokumen untuk Google Web Stories

Alat desain di sebelah kanan menjadi aktif hanya ketika sebuah unsur dipilih pada editor. Jadi, ketika Anda memilih teks pada editor, alat untuk mengedit teks akan muncul di sebelah kanan. Anda dapat mengubah perataan dan penempatan, warna, ukuran, gaya font, spasi baris, dll.

Setiap lapisan juga akan memiliki beberapa alat desain umum: Opacity dan Link. Opacity setiap unsur adalah 100 secara default, tetapi Anda dapat menguranginya. Anda juga dapat menambahkan tautan ke unsur mana pun dalam cerita, tetapi Google menyarankan agar Anda tidak memiliki lebih dari satu tautan dalam satu halaman.

Klik pada tab ‘Dokumen’ untuk beralih dari alat desain ke alat dokumen. Ini termasuk alat penerbitan WordPress standar dan beberapa lagi. Selain status ‘Draf’, dan ‘Publik’, sebuah cerita dapat disetel sebagai ‘Pribadi’ sehingga dapat dilihat oleh admin dan editor situs juga, tetapi tidak oleh publik.

Selain itu, Anda dapat menambahkan tanggal, logo, dan gambar sampul, serta mengedit tautan permanen. Dan yang paling penting, Anda dapat mengonfigurasi pengaturan kemajuan halaman. Pengaturan Kemajuan Halaman melibatkan apakah cerita maju secara otomatis atau pembaca harus mengetuk secara manual untuk memajukan halaman.

Untuk opsi ‘Maju otomatis’, Anda juga dapat mengatur durasi antara setiap pergantian halaman.

Menggunakan Template Cerita Web Google

Plugin GWS WordPress juga menawarkan beberapa template yang dapat Anda gunakan untuk membuat cerita. Saat ini, ada 8 template untuk beberapa kategori konten standar seperti Kecantikan, Makanan, DIY, Hiburan, Mode, Kebugaran, Perjalanan, dan Kesejahteraan. Mungkin hanya ada 8 templat cerita, tetapi setiap cerita memiliki beberapa halaman, jadi di antaranya, Anda memiliki jumlah rata-rata opsi untuk dipilih.

Dari dasbor Cerita Web, klik opsi ‘Jelajahi Template’ untuk membuka template.

Arahkan kursor ke template dan beberapa opsi akan muncul. Klik ‘Lihat’ untuk melihat halaman di dalamnya, dan ‘Gunakan Template’ untuk membukanya di editor dan mulai mengedit cerita.

Cerita web mudah dibuat dan terikat untuk menarik perhatian pengguna ke konten Anda. Mereka dapat membantu meningkatkan lalu lintas ke situs web Anda dengan mendatangkan lebih banyak pengguna seluler, dan Anda bahkan dapat memonetisasi mereka dengan tautan afiliasi. Tetapi yang terbaik dari semuanya, dengan estetika dan kecepatannya, sulit untuk mengatakan tidak kepada mereka. Dan plugin WordPress baru membuatnya sangat mudah bagi siapa saja untuk membuat Google Web Stories.

Related Posts