Cara Memperbaiki Item Registry yang Rusak di Windows 10

Semua yang perlu Anda ketahui tentang memperbaiki dan menghindari masalah registri di Windows 10

Sistem operasi Windows pada dasarnya adalah perangkat lunak raksasa. Itu terus menambahkan lapisan demi lapisan fungsionalitas selama bertahun-tahun, sambil tetap kompatibel dengan sebagian besar perangkat lunak kuno. Dari antarmuka baris perintah ke Windows 10, sistem operasi telah berkembang pesat. Windows telah berubah dan memodifikasi dirinya sendiri di luar keyakinan.

Namun selama bertahun-tahun, ada satu hal yang menjadi tulang punggung seluruh sistem operasi ini. Hal yang menjalankan seluruh operasi. Kita berbicara tentang Windows Registry. Registri adalah tempat di mana semua informasi tentang semua item disimpan. Ini menyimpan informasi tentang semua aplikasi, driver, pengaturan, dan file yang menjalankan Windows itu sendiri.

Jadi Anda dapat melihat betapa pentingnya bahwa registri Windows selalu berjalan dalam bentuk yang baik tanpa masalah atau kesalahan. Karena jika masalah seperti itu muncul, bagian tertentu dari sistem operasi mungkin berhenti bekerja dengan benar, baik itu aplikasi, perangkat keras, atau Windows itu sendiri. Ini juga dapat menyebabkan PC Anda mogok atau membeku. Aplikasi dengan entri registri yang salah akan mulai menutup, mogok, atau tidak memulai sama sekali.

Apa yang menyebabkan kesalahan registri ini?

Kesalahan registri dapat disebabkan oleh berbagai alasan. Ketika aplikasi salah atau tidak lengkap diinstal atau dihapus, itu dapat menyebabkan semua file tidak dimodifikasi dengan benar di registri. Ini dapat menyebabkan aplikasi bertingkah.

Menggunakan berbagai alat pembersih PC populer bisa menjadi masalah. Meskipun alat-alat ini dapat mempercepat PC secara signifikan, kadang-kadang dapat menghapus nilai-nilai registri yang penting untuk berfungsinya aplikasi atau perangkat keras yang terpasang di PC. Dalam kasus tersebut, kesalahan mulai terjadi setelah alat menyelesaikan proses pembersihan.

Malware atau berbagai jenis virus adalah masalah lain. Malware biasanya memasukkan nilai registri atau memodifikasi nilai registri yang ada untuk mengeksekusi dirinya sendiri dan menyelesaikan operasinya. Malware yang lebih ganas dan canggih memasukkan diri mereka ke beberapa lokasi di registri Windows, sehingga hampir tidak mungkin bagi siapa pun untuk menghapus entri tersebut secara manual. Beberapa aplikasi antivirus terlalu bersemangat. Mereka, karena pengkodean yang salah atau untuk memasarkan efisiensinya, menunjukkan malware yang jauh lebih besar daripada yang sebenarnya ada di PC. Aplikasi ini juga dapat menghapus entri registri yang lebih banyak, berbeda, atau tidak lengkap yang terkait dengan malware, yang juga dapat menyebabkan kesalahan registri dan selanjutnya, kesalahan PC.

Anda harus selalu mematikan PC Windows Anda dengan benar. Karena salinan registri disimpan ke memori sistem setiap kali Anda mematikan PC. Ketika Anda mematikan PC dengan susah payah melalui tombol power, atau PC mati karena crash, itu tidak mendapatkan kesempatan untuk menyimpan salinan registri. Kejadian sesekali seperti itu mungkin tidak merusak registri, tetapi memperpanjang praktik semacam itu dapat menyebabkan registri Windows yang rawan kesalahan.

Menghindari masalah ini dapat membantu mencegah kesalahan registri pada tahap awal itu sendiri.

Sebelum memulai, buat cadangan registri

Sebelum Anda mulai memperbaiki kesalahan registri Anda, penting bagi Anda untuk menyimpan cadangan registri Windows yang ada, tidak peduli seberapa banyak kesalahan atau rusaknya itu. Ini adalah aturan praktis bahwa registri harus selalu dicadangkan sebelum mengotak-atik atau memodifikasinya. Mengapa demikian? Registri Windows seperti struktur yang sangat tua. Itu harus dijaga dan ditangani dengan hati-hati. Registri Windows sangat luas dan kompleks sehingga Anda tidak pernah bisa cukup berhati-hati dengannya. Satu langkah yang salah dan PC Anda bisa menjadi tidak responsif.

Untuk membuka Registry Windows, klik kanan pada menu Start dan klik ‘Run’.

Di kotak sistem ‘Jalankan’, ketik ‘regedit’ dan klik ‘OK’.

Anda akan diminta untuk memberikan konfirmasi. Klik ‘Oke’. Sekarang, kotak sistem registri Windows akan terbuka di hadapan Anda.

Klik kanan pada ‘Komputer’ dan pilih ‘Ekspor’ dari menu konteks.

Beri nama file yang diekspor dan simpan di hard disk Anda.

File cadangan dari semua nilai registri akan dibuat di lokasi yang dipilih.

Lakukan pemindaian SFC & jalankan perintah DISM

System File Checker (SFC) adalah alat baris perintah di Windows yang memeriksa kerusakan dan kesalahan dalam file sistem Windows dan kemudian mencoba memperbaikinya. Seringkali pemindaian SFC dapat membantu Anda menghilangkan kesalahan registri. Perintah DISM, meskipun digunakan untuk memperbaiki citra sistem, terkadang bahkan terbukti berguna dalam memperbaiki file registri. Menggunakan keduanya dapat memberikan peluang yang lebih baik untuk memperbaiki kesalahan registri.

Klik kanan pada tombol ‘Start’ dan klik ‘Command Prompt (Admin)’.

Di jendela prompt perintah yang terbuka, rekatkan perintah berikut dan tekan enter.

sfc /scannow

Windows akan memindai dan memperbaiki file yang salah di sistem Anda.

Untuk jaminan lebih lanjut, setelah pemindaian SFC selesai, ketik/tempelkan perintah berikut dan tekan enter.

DISM /Online /Cleanup-Image /ScanHealth

Pemindaian akan selesai dalam waktu singkat. Ini akan memberi tahu apakah ada korupsi data atau tidak, dan apakah telah diperbaiki atau tidak.

Alat baris perintah ini kemungkinan besar akan menghapus kesalahan registri Anda.

Gunakan proses perbaikan otomatis Windows

Perbaikan otomatis adalah alat luar biasa yang telah disertakan oleh Microsoft dalam sistem operasi Windows-nya selama beberapa tahun terakhir. Ini adalah alat yang berguna untuk secara otomatis memeriksa dan menyelesaikan kesalahan apa pun yang mencegah Windows melakukan booting dengan benar. Hal ini juga dapat digunakan untuk memecahkan masalah registri juga.

Untuk memulai proses, klik kanan pada tombol Mulai dan klik ‘Pengaturan’.

Klik ‘Perbarui & Keamanan’.

Klik ‘Pemulihan’.

Di bawah bagian ‘Startup Lanjutan’, klik ‘Mulai ulang sekarang’.

Sekarang PC Anda akan restart dan membawa Anda ke Windows Recovery Environment (WinRE) Mode. Klik ‘Pemecahan Masalah’.

Di jendela berikutnya, klik ‘Opsi Lanjutan’.

Sekarang klik ‘Perbaikan Startup’.

Sekarang Windows akan memulai proses perbaikan otomatis. Biasanya, Windows menemukan semua kesalahan dan memperbaikinya secara otomatis.

Pulihkan cadangan registri rahasia

Ini adalah rahasia yang disimpan dengan sangat baik yang tidak diketahui banyak orang. Windows menyimpan cadangan rahasia dari registrinya, yang dapat digunakan dalam perbaikan dan pemulihan oleh Windows itu sendiri. Tetapi Anda dapat mengaksesnya untuk memulihkan registri Windows Anda ke keadaan di mana ia berfungsi dengan baik dalam keadaan bebas kesalahan. Meskipun proses ini melibatkan beberapa langkah, pekerjaan ini sangat berharga. Sebagian besar waktu, proses ini cukup untuk memperbaiki setiap dan semua kesalahan registri.

Ikuti langkah-langkah proses ‘Perbaikan Otomatis’ hingga Anda mencapai jendela tempat Anda mengklik ‘Perbaikan Startup’. Kemudian klik ‘Pengaturan Startup’ untuk melanjutkan.

Pada layar Pengaturan Startup, tekan tombol ‘F6’ pada keyboard untuk memulai ulang Windows dalam mode aman dengan prompt perintah diaktifkan.

Sekarang Windows akan berhasil boot dalam mode aman dengan command prompt sebagai antarmuka pengguna default. Di prompt perintah, ketik perintah berikut satu per satu:

cd /d C:WindowsSystem32Config xcopy *.* C:RegBack cd RegBack dir

Perintah-perintah ini akan menunjukkan tanggal ketika registri terakhir diubah. Jika perubahan dilakukan sejak lama, maka jangan lanjutkan proses ini. Jika modifikasi dilakukan baru-baru ini, maka Anda dapat melanjutkan dengan langkah-langkah berikut.

Sekarang keluarkan tiga perintah berikut:

salin /y perangkat lunak.. salin /y Sistem.. salin /y Sam..

Setelah proses selesai, keluar dari mode aman dan mulai ulang Windows secara normal. Mudah-mudahan, kesalahan seharusnya diperbaiki.

Pulihkan Windows 10 ke titik waktu sebelumnya

Pemulihan sistem adalah alat yang mudah digunakan ketika terjadi kesalahan di Windows. Dibutuhkan kembali sistem operasi ke titik yang telah ditentukan sebelumnya. Langkah ini membutuhkan pemulihan sistem yang telah diaktifkan di sistem operasi sehingga titik pemulihan baru dapat dibuat.

Pemulihan sistem dapat membantu Anda bergerak sebelum saat proses penginstalan atau penghapusan instalasi aplikasi yang tidak lengkap terjadi, saat alat pembersih registri salah menghapus entri dari registri, atau saat malware diinstal ke dalam sistem. Kemungkinan besar, pemulihan sistem akan menyelesaikan semua masalah yang terkait dengan registri.

→ Cara Menggunakan Pemulihan Sistem di Windows 10

Instal ulang Windows 10

Jika tidak ada langkah di atas yang berhasil, maka saatnya untuk langkah terakhir. Ini adalah solusi pamungkas. Semua masalah registri akan diselesaikan dengan penginstalan ulang, atau ‘Reset’ dalam terminologi Windows 10. Reset Windows 10 menghapus semua aplikasi dan pengaturan yang diinstal dan menempatkan instalasi baru Windows pada PC.

Karena proses reset membuat registri asli dari sistem operasi lagi, tidak ada kemungkinan kesalahan registri setelah ini.

→ Cara Reset atau Instal Ulang Windows 10 tanpa Kehilangan Data

Kesimpulan

Memperbaiki masalah Windows tidak pernah cukup mudah. Terlebih lagi, ketika itu tentang hal-hal internal seperti nilai registri. Artikel komprehensif ini akan menyelesaikan sebagian besar atau semua masalah registri pada PC Anda, dan juga berfungsi sebagai panduan pencegahan untuk menghindari masalah terkait registri di masa mendatang.

Related Posts