Cara Mengaktifkan Boot Aman di PC Windows 10

Persiapkan PC Windows 10 Anda untuk Windows 11 dengan mengaktifkan Boot Aman di BIOS karena ini adalah persyaratan untuk mendapatkan versi Windows yang baru.

Dengan pengumuman Windows 11, Microsoft memperkenalkan serangkaian persyaratan minimum baru yang harus dipenuhi PC Anda untuk bisa mendapatkan pembaruan. Meskipun banyak dari persyaratan yang cukup biasa dan akan mengecualikan hanya beberapa komputer, satu persyaratan dari banyak telah membuat orang menggaruk-garuk kepala yaitu – ‘Boot Aman’.

Banyak pengguna tidak menyadari fungsi ‘Boot Aman’ di komputer mereka meskipun selalu tersedia untuk mereka. Jika Anda juga mencari cara untuk memeriksa apakah komputer Anda mendukung ‘Boot Aman’ atau jika Anda mencari cara untuk mengaktifkannya, baca artikel ini dengan seksama.

Apa itu Boot Aman?

Untuk memahami Secure Boot, pertama-tama Anda harus memahami dua komponen utama, BIOS (Basic Input/Output System) dan UEFI (Unified Extensible Firmware Interface). Keduanya adalah firmware atau Anda dapat mengatakan perangkat lunak yang diinstal oleh produsen prosesor untuk membantu Anda memuat sistem operasi di komputer Anda bersama dengan sejumlah besar fungsi lainnya.

UEFI lebih modern daripada sistem BIOS, karena yang pertama telah ada sejak 1980-an, tidak diragukan lagi ada ruang lingkup perbaikan di sana. USP UEFI mencakup dukungan untuk hard drive yang lebih besar (karena BIOS tidak dapat mem-boot OS dari hard disk di atas 2,1 TB), waktu booting yang lebih cepat, kenyamanan GUI, dukungan kursor mouse (Dengan BIOS Anda hanya dapat menavigasi menggunakan keyboard di tingkat firmware menu), dan tentu saja, keamanan yang lebih baik yang mencakup mekanisme Boot Aman.

Sekarang, tugas Boot Aman adalah memastikan bahwa hanya sistem operasi dan perangkat lunak terverifikasi yang dapat memuat untuk membantu komputer melakukan booting, dan menolak akses jika seandainya ada malware atau perangkat lunak yang tidak terverifikasi mencoba memuat sendiri bahkan sebelum komputer dimulai.

Untuk mencapai fungsionalitas tersebut, perangkat lunak/sistem operasi terverifikasi yang perlu diluncurkan pada saat boot ditandatangani dengan kunci publik/pribadi untuk firmware UEFI. Pada saat boot, Boot Aman memeriksa kunci tersebut dengan UEFI dan mengizinkan akses ke kunci tersebut jika telah ‘masuk daftar putih’ oleh UEFI. Windows 10 dikirimkan dengan sertifikat seperti itu untuk UEFI, yang berfungsi sebagai kunci untuk mengizinkannya pada saat boot up.

Karena sekarang Anda memahami dasar-dasar Boot Aman, mari pelajari cara memeriksa apakah itu telah diaktifkan di mesin Anda.

Cara Memeriksa apakah Boot Aman Diaktifkan di Windows 10

Anda dapat memeriksa status Boot Aman dengan sangat cepat di komputer Windows 10 Anda.

Untuk melakukannya, pertama-tama tekan Windows+R pada keyboard Anda untuk membuka ‘Run Command’ di layar Anda. Kemudian, ketik msinfo32 di area teks yang ada di panel ‘Jalankan Perintah’, dan klik tombol ‘OK’.

Setelah mengklik tombol ‘OK’, jendela ‘Informasi Sistem’ akan terbuka di sistem Anda.

Dari bagian sisi kanan jendela, cari bidang ‘Mode BIOS’, jika tertulis ‘UEFI’ lanjutkan ke langkah berikutnya. Jika tertulis ‘Legacy’, status Boot Aman tidak didukung di komputer Anda.

Setelah mengonfirmasi Mode BIOS Anda, pindah lebih jauh ke bawah daftar dan temukan opsi ‘Secure Boot State’. Jika opsi Boot Aman dalam status ‘Mati’, Anda harus mengaktifkannya dari pengaturan firmware UEFI Anda.

Cara Mengaktifkan Boot Aman dari Pengaturan BIOS

Catatan: Tombol pintas yang tercantum di bagian ini untuk mengakses Menu BIOS adalah untuk sistem Dell. Berbagai produsen memiliki tombol pintas yang berbeda untuk mengakses dan menavigasi menu, silakan merujuk ke manual PC Anda atau periksa situs web produsen untuk mengetahui kunci khusus untuk mesin Anda.

Untuk mencapai pengaturan BIOS, matikan sistem Anda dan hidupkan kembali. Kemudian, segera setelah Anda melihat logo Boot di layar Anda, tekan tombol F12 pada keyboard Anda. Anda mungkin melihat indikator di layar saat mesin bersiap untuk masuk ke Menu BIOS.

Selanjutnya, pilih opsi ‘BIOS Setup’ dari layar dengan menavigasi dari tombol panah keyboard Anda atau dengan menggunakan hotkey jika ditampilkan di layar Anda.

Setelah itu, klik opsi ‘Boot Aman’ jika BIOS Anda mendukung kursor mouse, jika tidak, navigasikan ke sana menggunakan tombol panah dan tekan Enter pada keyboard Anda.

Kemudian, buka opsi ‘Secure Boot Enable’ menggunakan mouse atau tombol panah pada keyboard mesin Anda.

Pada layar ‘Secure Boot Enable’, tekan tombol panah bawah untuk menyorot opsi ‘Enabled’ lalu tekan tombol Spasi untuk memilihnya. Anda juga dapat menggunakan kursor mouse untuk memilih opsi ‘Diaktifkan’.

Terakhir, setelah memilih opsi ‘Diaktifkan’, klik tombol ‘Terapkan’ menggunakan tombol mouse atau panah untuk menavigasi ke tombol dan kemudian menekan tombol Enter untuk mengonfirmasi perubahan.

Sekarang, gunakan opsi ‘Keluar’ untuk keluar dari pengaturan BIOS. Opsi Boot Aman sekarang telah diaktifkan di mesin Anda.

Setelah keluar dari pengaturan BIOS, komputer Anda akan melanjutkan proses start-up Windows 10 dan Anda akan mengaktifkan Boot Aman di sistem Anda.

Related Posts