Cara Mengaktifkan Opsi Daya Hibernasi di Windows 11

Hibernasi PC Windows 11 Anda alih-alih memasukkannya ke ‘Tidur’ untuk menghemat lebih banyak daya sambil menjaga aplikasi Anda tetap terbuka dan file yang belum disimpan tetap utuh.

Di Windows 11, kita memiliki 3 opsi Power, yaitu Sleep, Shut Down dan Restart. Ada kalanya kita bekerja dengan file atau aplikasi yang berbeda di komputer kita dan untuk beberapa alasan, kita harus jauh dari komputer untuk beberapa waktu. Dalam kasus seperti itu, kita menggunakan opsi Tidur karena memungkinkan kita mematikan sebagian komputer kita menghemat baterai dan energi sementara juga memungkinkan kita dengan cepat kembali ke tempat kita tinggalkan.

Tidur menyelesaikan pekerjaan tetapi ada Opsi Daya serupa lainnya yang tersedia yang disebut Hibernate. Opsi ini tidak diaktifkan secara default dan tersembunyi di balik menu. Hibernate memiliki tujuan yang sama tetapi tidak sama dengan mode Sleep. Panduan ini tidak hanya akan mengajari Anda betapa mudahnya Anda dapat menambahkan opsi Hibernate ke Power Menu komputer Windows 11 Anda, tetapi juga akan membahas perbedaan antara mode Hibernate dan Sleep.

Perbedaan Antara Opsi Daya Tidur dan Hibernasi

Ketika sampai pada tujuan menggunakan Hibernate dan Sleep, itu sangat mirip. Dengan demikian mungkin membuat kebingungan dan orang mungkin bertanya mengapa mengaktifkan Hibernate ketika opsi Sleep sudah tersedia. Inilah sebabnya mengapa penting untuk mengetahui perbedaan antara dua Opsi Daya sehingga Anda dapat memahami mengapa Anda mungkin ingin keduanya tersedia.

Baik Hibernate maupun Sleep dapat dianggap sebagai mode hemat daya atau mode siaga untuk komputer Anda. Kedua opsi memungkinkan Anda untuk mematikan sebagian komputer sambil menjaga semua yang sedang Anda kerjakan, sebagaimana adanya. Sebagian besar fungsi akan berhenti dan tampilan Anda juga akan mati saat komputer dalam mode Hibernasi atau Tidur. Anda dapat dengan mudah kembali ke apa yang sedang Anda kerjakan hanya dengan menekan satu tombol dan masuk kembali ke windows.

Perbedaan utamanya terletak pada bagaimana kedua mode ini berfungsi. Opsi Hibernate mengambil setiap aplikasi yang berjalan atau membuka file dan menyimpannya ke drive penyimpanan utama baik itu Hard Drive atau Solid State Drive. Dan saat komputer Anda dalam mode Hibernasi, komputer tidak menggunakan daya apa pun. Pertimbangkan untuk menggunakan mode Hibernasi jika Anda harus menjauh dari komputer selama lebih dari 1 atau 2 jam.

Di sisi lain, Sleep menyimpan semua yang ada di RAM alih-alih drive penyimpanan utama tetapi tidak seperti mode Hibernasi, Sleep memang menggunakan daya yang sangat kecil. Karena Sleep menyimpan semua yang ada di RAM, membangunkan komputer Anda dari Sleep jauh lebih cepat daripada bangun dari Hibernation. Anda harus menggunakan mode Tidur jika Anda akan berada jauh dari komputer untuk waktu yang sangat singkat seperti 15-30 menit.

Aktifkan Opsi Daya Hibernasi dari Panel Kontrol

Di Windows 11, opsi Hibernate dapat ditambahkan ke menu Power dalam beberapa langkah sederhana.

Pertama, buka Control Panel dengan mencarinya di menu Start.

Setelah jendela Control Panel terbuka, klik opsi ‘Hardware and Sound’.

Pilih ‘Opsi Daya’ dari pengaturan yang tersedia di layar berikutnya.

Sekarang, dari menu sisi kiri, pilih ‘Pilih apa yang dilakukan tombol daya’.

Setelah mengklik ‘Pilih apa yang dilakukan tombol daya’ Anda akan melihat opsi ‘Hibernasi’ terdaftar di bawah bagian ‘Pengaturan Shutdown’. Tetapi opsi ini akan berwarna abu-abu secara default dan Anda tidak dapat langsung memilihnya.

Klik opsi ‘Ubah pengaturan yang tidak tersedia’ di bagian atas halaman dan Anda akan mendapatkan akses ke bagian pengaturan Shutdown.

Sekarang, yang tersisa untuk dilakukan adalah mencentang kotak centang sebelum opsi ‘Hibernasi’ dan klik tombol ‘Simpan perubahan’.

Terakhir, kembali ke menu Power dan Anda akan melihat opsi ‘Hibernate’ terdaftar di antara opsi Sleep dan Shutdown.

Related Posts