Cara Menggunakan Margin di Canva

Gunakan Margin di Canva dan jangan pernah kehilangan unsur desain penting ke mesin cetak.

Canva tidak hanya bagus untuk mendesain sesuatu untuk situs web atau platform media sosial Anda. Meskipun banyak orang menggunakan Canva untuk menghasilkan konten digital, Canva telah menjadi tujuan yang sama populernya untuk mendesain sesuatu untuk dicetak.

Baik Anda ingin mencetak kartu nama, poster, pamflet, T-shirt, kartu, undangan pernikahan, dll., Canva dapat membuatkan desain yang bagus untuk Anda dalam waktu singkat. Anda bahkan dapat menggunakan layanan pencetakan mereka untuk mengirimkan produk cetak langsung ke rumah Anda.

Namun, baik Anda menggunakan Canva Print atau printer lain, Anda tetap yang mendesainnya. Dan saat mendesain untuk dicetak, Anda harus berhati-hati agar tidak kehilangan unsur desain saat mencetak. Di situlah margin berperan.

Apa itu Margin dalam Desain Canva?

Margin menunjukkan area aman dalam desain Anda. Bukan berarti semua unsur di luar margin pasti akan terpotong dari desain Anda saat mencetak. Tapi itu berarti bahwa semua unsur di dalam margin tidak akan pernah. Jadi, informasi penting apa pun yang dibawa oleh desain Anda tidak boleh melebihi batas ini.

Margin ini adalah bagian dari editor dan bukan desain Anda. Jadi, mereka hanya akan berada di sana selama proses desain. Dan Anda dapat yakin bahwa mereka tidak akan merusak desain akhir Anda, baik Anda mencetaknya atau mengunduhnya atau membagikannya.

Semua jenis akun dapat menggunakan margin di Canva. Jadi, baik Anda pengguna Canva Free, Pro, Enterprise, atau Nirlaba, alat ini tersedia untuk Anda. Margin juga tersedia untuk ukuran desain.

Bagaimana Mengaktifkan Margin?

Untuk menggunakan margin di Canva, buat atau buka desain yang sudah ada. Kemudian, buka opsi ‘File’ dari menu di atas editor.

Kemudian, klik opsi ‘Tampilkan margin’ untuk memilihnya. Tanda centang akan muncul untuk menunjukkan bahwa opsi tersebut dipilih.

Batas garis putus-putus akan muncul di halaman desain Anda. Jika salah satu unsur penting berada di luar margin ini, edit dan sesuaikan kembali desain Anda untuk memastikannya aman dan pas di dalamnya. Jadi, pada dasarnya, teks, infografis, atau unsur desain penting lainnya harus berada di dalam garis keselamatan ini.

Tetapi Anda dapat mengambil sedikit kelonggaran dengan unsur desain lain yang hanya ada untuk alasan estetika. Karena seperti yang disebutkan sebelumnya, unsur desain di luar margin ini tidak serta merta terpotong saat mencetak. Tapi mereka yakin berada di zona risiko.

Anda harus mengaktifkan margin untuk setiap desain secara khusus karena tidak pernah aktif secara otomatis. Anda juga dapat menggunakan margin saat membuat konten digital untuk memiliki panduan untuk dipatuhi. Margin dapat membantu menjaga segala sesuatunya tetap ramping dan menyelamatkan Anda dari desain yang berantakan.

Bisakah Anda Mengubah Ukuran Margin?

Margin di Canva tidak dapat diedit karena merupakan panduan keamanan Anda untuk pencetakan bebas kesalahan. Namun jika printer Anda merekomendasikan area keamanan yang berbeda dari margin Canva (yang dilakukan oleh banyak printer) atau Anda menginginkan margin khusus untuk desain digital, Anda dapat menggunakan penggaris atau panduan di Canva.

Selain margin, Canva juga memiliki alat seperti Bleed dan Crop marks untuk memastikan pencetakan bebas kesalahan. Dengan menggunakan alat-alat ini, Anda dapat memastikan bahwa cetakan Anda keluar secara profesional dan disengaja.

Related Posts