Ciri-Ciri Budaya Politik Parokial dan Kaula

Posted on

Ciri-Ciri Budaya Politik Parokial dan Kaula –¬†Kehidupan politik di masyarakat daerah satu tentu berbeda dengan masyarakat daerah lainnya. Terutama pada sikap yang diberikan oleh masyarakat tersebut terhadap kegiatan politik yang ada di sekitarnya. Masyarakat daerah terpencil biasanya banyak yang menerapkan budaya politik parokial. Budaya parokial sendiri merupakan budaya politik yang masyarakatnya masih merasa begitu asing dengan politik, sehingga mereka tidak akan menuntut banyak untuk setiap pelaku politik yang ada di sekitarnya. Budaya politik ini kerap juga disebut sebagai budaya politik apatis, karena masyarakatnya memang cenderung bersikap apatis dengan kehidupan politik yang ada. Jika dengan politik saja masih merasa asing, makka tentu partisipasi yang diberikan masyarakat pun begitu rendah untuk dunia politik. Rendahnya partisipasi ini bisa didorong oleh beberapa faktor yang ada di dalam daerha tersebut. Bisa saja berupa faktor pendidikan yang begitu rendah disana, maupun tingkat ekonomi yang tidak begitu memadai untuk kehidupan sehari-hari.

Budaya seperti ini kerap terjadi di derah terpencil karena sarana informasi dan komunikasi di dalamnya pun masih rendah, sehingga tidak ada minat dari masyarakat untuk mengetahui apa saja yang sedang terjadi dalam dunia politik di sekitarnya. Tidak hanya itu saja, bahkan ada beberapa daerah yang justru menganggap politik itu tabu, dan mereka tidak diperkenankan untuk ikut campur di dalamnya. Selain daerah terpencil yang memiliki kesadaran serta peran yang begitu minim dalam dunia politik, ada pula daerah yang memiliki masyarakat yang paham akan politik dan mengerti apa yang sedang terjadi di sekitarnya namun tidak tertarik untuk memberikan peran apapun terhadap bidang politik tersebut. Budaya seperti ini dinamakan budaya politik kaula atau budaya subyek. Rendahnya peran yang diberikan masyarakat terhadap dunia politik disebabkan mereka masih terlalu mengutamakan tokoh yang mereka anggap pantas untuk menjadi pengemuka politik.

Sehingga, meskipun berkali-kali dilakukan pemilihan ulang untuk suatu pemimpin, mereka akan cenderung pasrah dan memilih pemimpin yang sudah mereka anggap sebagai tokoh yang besar. Dengan demikian maka jelas sudah seperti apa ciri ciri budaya politik parokial dan kaula, serta apa yang menjadi pembedanya.

Secara garis besar, yang membedakan ciri ciri budaya politik parokial dan kaula adalah pada kesadaran masyarakatnya. Bila pada budaya parokial masyarakat masih belum sadar akan politik, budaya kaula sudah mengetahuinya. Namun keduanya pun memiliki persamaan yaitu rendahnya angka partisipasi masyarakat terhadap politik yang sedang ada, sehingga mereka pun cenderung pasif terhadap politik dan tidak terlalu memikirkan apa yang dilakukan para politikus terhadap mereka, dan apa saja akibat yang bisa didapatkan melalui perilaku para politikus tersebut.

Artikel Lainnya :

Loading...