Pengertian Botani Dalam Biologi — sejarah, cabang, peranan

Pengertian Botani Dalam Biologi — sejarah, cabang, peranan

Botani adalah area biologi yang mempelajari Kingdom Plantae, tempat semua tumbuhan dimasukkan. Dalam kelompok ini yang dipelajari botani kita menemukan makhluk autotrofik, eukariotik, dan multiseluler, yaitu makhluk yang menghasilkan makanan sendiri, memiliki sel dengan nukleus yang dibatasi oleh perpustakaan dan memiliki lebih dari satu sel.

Pengertian Botani Dalam Biologi

Botani merupakan ilmu yang mempelajari tentang tumbuhan, termasuk juga alga dan jamur masih berada dalam ilmu botani. Dalam botani semua dipelajari, mulai dari genetika, reproduksi, metabolisme, pertumbuhan, perkembangan, interaksi, komponen biotik, abiotik serta proses evolusi yang sangat berkaitan dengan tumbuhan. Dari pengertian botani di atas maka bisa disimpulkan bahwa tumbuhan juga memiliki kajian ilmu yang harus dikembangkan. Kalangan yanag menekuni dalam botani disebut juga ahli botani atau botanis.

Dalam dunia botani bukan hanya mempelajari tentang kerajaan tumbuhan saja namun juga mempelajari tentang bakteri, jamur, lumur kerak dan alga. Hal ini butuh penelitian karena tumbuhan merupakan bagian dasar dari kehidupan bumi. Tumbuhan memberikan hasil berupa oksigen, bahan bakar, makanan, serat dan obat-obatan. Selain tumbuhan juga bisa mencegah erosi tanah dan iklim global. Tumbuhan sangat baik untuk masa depan manusia, dikarenakan:

  • Dapat memproduksi makanan untuk makanan populasi yang berkembang saat ini.
  • Dapat memproduksi obat dan bahan dasar untuk pengobatan suatu penyakit.
  • Dapat memahami proses perubahan lingkungan secara detail.
  • Dapat memahami proses kehidupan yang sangat mendasar.

Kingdom Plantae sangat bervariasi, dengan spesies sederhana yang tidak memiliki daun asli, batang dan akar, bahkan spesies dengan buah berdaging dan bunga yang menakjubkan. Secara didaktik, tumbuhan dibagi menjadi empat kelompok utama, berdasarkan karakteristik seperti ada atau tidak adanya jaringan konduktif, biji, bunga dan buah-buahan. Kelompok-kelompok ini adalah bryophyta, pteridophyta, gymnospermae dan angiospermae.

  • Bryophyta adalah kelompok tanaman yang paling sederhana. Mereka kecil, avaskuler dan tidak memiliki batang, daun atau akar. Mereka suka hidup secara istimewa di tempat-tempat yang lembab dan membutuhkan air untuk reproduksi. Sebagai perwakilan utama dari grup ini, kita dapat menyebutkan lumut dan lumut hati.
  • Pteridophyta, tidak seperti bryophyta, adalah tanaman yang memiliki pembuluh penghasil getah, serta daun, batang dan akar. Tanaman ini juga membentuk ketergantungan yang kuat pada air untuk reproduksi. Sebagai perwakilan, kita dapat menyebut pakis dan pakis.
  • Gymnospermae adalah tanaman yang lebih kompleks, jika dibandingkan dengan bryophytes dan pteridophytes, dan muncul dengan kebaruan evolusioner yang penting: biji. Ini sangat penting karena mereka menjamin perlindungan embrio dan memberinya makanan. Pada kelompok tanaman ini, ciri yang paling mencolok adalah biji telanjang, yaitu benih tanpa dikelilingi oleh buah. Sebagai contoh gymnospermae, kita dapat menyebutkan pinus dan araucaria.
  • Akhirnya, kami memiliki kelompok tanaman yang paling beragam dan dominan: angiospermae. Tanaman ini memiliki bunga dan buah-buahan yang bertindak, masing-masing, menarik penyerbuk dan penyebar. Tidak diragukan lagi, karakteristik ini disukai banyak spesies dalam kelompok ini. Sebagai contoh, kita dapat menyebutkan semak mawar, pohon kelapa dan kaktus.

Selain mempelajari empat kelompok tanaman ini lebih dalam, botani juga akan menekankan ekologi, anatomi tanaman, dan fisiologi. Oleh karena itu, di bagian ini Anda akan menemukan berbagai macam tema yang akan menjawab semua keraguan tentang tanaman.

Sejarah Botani

Botani adalah studi tentang fisiologi, morfologi, ekologi, evolusi, anatomi, klasifikasi, penyakit, distribusi, di antara aspek tanaman lainnya. Ilmu Botani ini diakui seperti itu pada tahun 1979, bersama dengan pelajaran Biologi.

Sejarah bidang ilmu-ilmu alam ini membawa kita kembali ke masa lalu yang sangat jauh: diketahui, misalnya, bahwa pada tahun 370 SM, seorang filsuf Yunani bernama Teofrastus, seorang murid Aristoteles – seorang yang telah mengklasifikasikan tanaman sebagai “dengan bunga-bunga” ”Dan“ tanpa bunga ”- ia menulis dua instilah:” Tentang Sejarah Tumbuhan “(Historia Plantarum) dan” Tentang Penyebab Tumbuhan “.

Otto Brunfels dari Jerman, pada abad ke-16, menerbitkan sebuah karya berjudul Herbarium, dengan informasi yang tepat tentang beberapa spesies tanaman dan, dua abad kemudian, ahli botani Swedia Lineu mengusulkan binomial nomenklatur untuk mengidentifikasi, juga, kingdom yang hidup ini. Sistem klasifikasi didasarkan pada posisi dan jumlah benang sari pada bunga. Keduanya dianggap sebagai bapak botani ilmiah.

Eicher kemudian mengusulkan sub-pembagian Kingdom Plantae menjadi cryptogams dan phanerogams: masing-masing tanaman tanpa dan dengan bunga. Ilmuwan lain, Engler, mengusulkan klasifikasi antara talophyta dan cormophyta, yang terakhir adalah yang memiliki akar, batang dan daun. Saat ini, dengan munculnya filogeni dan kemajuan Biologi Molekuler, bentuk klasifikasi lain telah diusulkan.

Peranan Botani

Sedangkan peran penting pengertian botani, meliputi:

  • Biokimia tumbuhan

Salah satu studi yang menggenalkan proses kimia yang digunakan tumbuhan. Proses ini akan terjadi melalai metabolisme primer dan metabolisme sekunder. Metabolisme pada tumbuhan juga dapat memberikan hasil produksi berupa asam amino sebagaian besarnya dan asam lemak. Untuk asam lemak pada tumbuhan digunakan untuk memperkuat membran sel dan kutin yang dijadikan penyusun utama kutikel pada tumbuhan yang sangat baik untuk sistem perlindungan tumbuhan dari kekeringan.

Pengertian Botani Dalam Biologi

  • Bahan dan obat

Fitokimia juga sangat penting di ilmu botani untuk mempelajari tentang manfaat dan senyawa biokimia dalam tumbuhan. Senyawa satu ini bermnafaat untuk kehidupan manusia yaitu sebagai obat. Saat ini banyak jenis obat-obatan medis yang berasal dari kerajaan tumbuhan. Selain itu, ada senyawa kimia turunan yang sederhana dari produk botani. Misalnya aspirin yang dapat menghilangkan rasa sakit. Mungkin masih banyak jenis obat baru yang berasal dari kerajaan tumbuhan. Seperti stimulan populer yang ada pada cokelat, kopi, teh dan tembakau. Semua berasal dari tumbuhan.

Itulah ilmu botani dan cabang-cabangnya beserta peran penting ilmu botani yang memberikan manfaat beragam dan berharga bagi kehidupan manusia dan hewan. Bagi para ahli botani tidak akan berhenti untuk selalu meneliti dan mengidentifikasi kerajaan tumbuhan untuk mendapatkan hasil yang melimpah dan tidak merugikan untuk tumbuhan itu sendiri. Oleh karena itu, pengertian botani perlu untuk lebih dalam dipelajari khususnya bagi ahli botani. Semoga ulasan singkat di atas memberikan pelajaran yang baik bagi seluruh masyarakat bahwa botani yang berkaitan dengan tumbuhan perlu untuk dirawat dan dimanfaatkan.

Cabang Botani

Botani adalah area biologi yang mempelajari semua karakteristik yang disajikan oleh tanaman, jamur dan alga, seperti morfologi, anatomi, di antara sub-area lainnya.

Botani adalah cabang biologi yang mempelajari fisiologi dan morfologi tanaman, jamur dan ganggang. Botani adalah disiplin yang memiliki subdivisi untuk dipelajari lebih baik, sehingga kita dapat mengklasifikasikannya dalam:

Botani deskriptif: cabang botani yang memiliki observasi sebagai metode penelitian utamanya. Garis-garis penelitian di bidang morfologi, botani sistematis (cabang botani yang mengklasifikasikan tanaman), phytogeography, taksonomi tanaman, paleoekologi adalah beberapa sub-bidang botani deskriptif.

Botani terapan: cabang botani yang mempelajari tanaman menurut hubungan yang dibangun laki-laki dengan mereka, seperti botani farmasi (penggunaan tanaman obat oleh laki-laki), botani pertanian (penggunaan tanaman dalam pertanian), fitopatologi (studi penyakit yang mempengaruhi tanaman berguna bagi pria), interaksi mikroorganisme dengan tanaman, penyerbukan, kultur jaringan, dll.

Botani eksperimental: cabang botani yang menggunakan eksperimen sebagai bentuk utama penelitian. Fisiologi tanaman adalah jalur penelitian terpenting dalam botani eksperimental, yang dapat dibagi lagi menjadi cabang-cabang yang lebih khusus seperti reproduksi tanaman, ekofisiologi tanaman, nutrisi dan pertumbuhan tanaman.

Karena wilayahnya sangat luas, botani memiliki banyak jalur penelitian yang sesuai dengan subdivisi yang disebutkan di atas. Studi tentang semua karakteristik organisme ini sangat penting, karena kepentingannya bagi lingkungan dan bagi manusia tidak dapat disangkal, tidak lupa bahwa melalui pemeliharaan flora-lah kita memiliki konservasi spesies hewan yang tak terhitung banyaknya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *