Apa bedanya Fluorofor dan Kromofor

Fluorofor dan kromofor merupakan dua jenis bagian yang ditemukan pada molekul tertentu yang bertanggung jawab atas fluoresensi atau warnanya masing-masing. Oleh karena itu, molekul dengan bagian-bagian tersebut digunakan dalam aplikasi yang berbeda sebagai indikator.

Yang membedakan antara fluorofor dan kromofor adalah: fluorofor merupakan bagian dari molekul, memancarkan kembali foton yang diserap pada panjang gelombang yang lebih panjang sedangkan kromofor merupakan bagian dari molekul, menyerap sinar UV atau cahaya tampak untuk memancarkan cahaya di wilayah yang terlihat.

Oleh karena itu, fluorofor dapat memancarkan energi tinggi sementara kromofor memancarkan energi yang lebih rendah.

Pengertian Fluorofor?

Fluorofor merupakan kelompok fungsional dari sebuah molekul yang bertanggung jawab untuk memancarkan fluoresensi oleh molekul. Panjang gelombang eksitasi dari rentang fluorofor dari UV ke cahaya biru.

Secara signifikan, fluorofor memancarkan panjang gelombang yang lebih tinggi. Di sini, penyerapan foton dalam cahaya menempatkan fluorofor ke dalam keadaan singlet elektronik tereksitasi yang dikenal sebagai S1.

Namun, keadaan tereksitasi ini hanya berlangsung untuk waktu yang terbatas, biasanya 1-10 ns. Selama keadaan tereksitasi, fluorofor mengalami perubahan konformasi, menghilangkan sebagian energi S1 melalui relaksasi vibrasi. Emisi fluoresensi membawa fluorofor ke status grupnya yang dikenal sebagai S0.

Namun, energi dari pancaran foton rendah; maka panjang gelombangnya lebih panjang. Juga, panjang gelombang yang menarik dan memancarkan tumpang tindih dalam kasus fluorofor.

Dua jenis utama fluorofor merupakan fluorofor intrinsik, yang secara alami terjadi dalam sampel, dan fluorofor ekstrinsik, yang ditambahkan ke sampel untuk mengubah sifat spektral sampel.

Pengertian Kromofor?

Kromofor merupakan bagian dari molekul yang bertanggung jawab atas warnanya. Di sini, panjang gelombang eksitasi bisa berada di UV hingga kisaran yang terlihat. Tapi, panjang gelombang yang dipancarkan terjadi dalam rentang yang terlihat, memberikan warna tertentu pada molekul, yang terlihat dengan mata telanjang.

Kromofor mengalami perubahan konformasi seperti yang terjadi pada fluorofor dan kembalinya ke keadaan dasar menghasilkan emisi warna. Selanjutnya, dua jenis sistem kromofor merupakan sistem ikatan terkonjugasi dan kromofor kompleks logam.

Dalam sistem ikatan terkonjugasi, elektron melompat di antara tingkat energi, yang merupakan orbital yang diperpanjang. Jenis kromofor ini termasuk pewarna makanan, indikator pH, pewarna kain, karotenoid, dll. Di sisi lain, kromofor kompleks logam terdiri dari logam dalam kompleks koordinasi dengan ligan. Beberapa contoh kromofor jenis ini merupakan klorofil, hemoglobin, dll.

Persamaan Antara Fluorofor dan Kromofor

  • Fluorofor dan kromofor merupakan dua jenis komponen yang ada dalam molekul tertentu yang masing-masing bertanggung jawab atas fluoresen dan warnanya.
  • Karena kemampuannya memancarkan fluoresen atau warna, mereka digunakan sebagai molekul reporter atau indikator dalam berbagai aplikasi.
  • Mereka dapat menyerap cahaya mulai dari UV hingga cahaya tampak.
  • Juga, baik fluorofor dan kromofor mengalami perubahan konformasi saat eksitasi dan kembalinya mereka ke keadaan dasar memancarkan fluoresensi atau cahaya.

Apa Bedanya Fluorofor dan Kromofor

Arti

  • Fluorofor mengacu pada senyawa kimia fluoresen yang dapat memancarkan kembali cahaya pada eksitasi cahaya.
  • Kromofor mengacu pada atom atau kelompok yang keberadaannya bertanggung jawab atas warna suatu senyawa. Jadi, ini merupakan Yang membedakan antara fluorofor dan kromofor.

Penyerapan

  • Fluorofor dapat menyerap cahaya mulai dari UV hingga cahaya biru.
  • Kromofor dapat menyerap cahaya mulai dari UV hingga daerah yang terlihat.

Emisi

  • Fluorofor dapat memancarkan cahaya dalam panjang gelombang yang lebih tinggi,
  • Kromofor dapat memancarkan cahaya dalam rentang yang terlihat.

Panjang Gelombang

  • Panjang gelombang yang menarik dan memancarkan tumpang tindih dalam fluorofor.
  • Panjang gelombang yang menarik dan memancarkan tidak tumpang tindih dalam kromofor.

Fungsi

  • Fluorofor bertanggung jawab atas fluoresensi molekul.
  • Kromofor bertanggung jawab atas warna molekul.

Emisi Energi

  • Fluorofor dapat memancarkan energi tinggi.
  • Kromofor dapat memancarkan energi rendah.

Ketergantungan Suhu

  • Emisi fluorofor tergantung pada suhu.
  • Emisi kromofor tidak bergantung pada suhu.

Jenis

  • Dua jenis utama fluorofor merupakan fluorofor ekstrinsik dan intrinsik.
  • Dua jenis utama kromofor merupakan sistem ikatan terkonjugasi dan kromofor kompleks logam.

Bawa Pulang

Sebuah fluorofor merupakan bagian dari molekul yang dapat menyerap cahaya mulai dari UV hingga cahaya biru, memancarkan cahaya dalam panjang gelombang yang lebih tinggi. Sebaliknya, kromofor merupakan bagian lain dari molekul yang dapat menyerap cahaya dari UV ke rentang yang terlihat, memancarkan cahaya dalam rentang yang terlihat.

Oleh karena itu, fluorofor memancarkan fluoresensi sementara kromofor bertanggung jawab atas warna molekul. Namun, Yang membedakan antara fluorofor dan kromofor merupakan panjang gelombang yang dipancarkan.

Related Posts