Apa fungsi hormon Serotonin dalam tubuh?

Serotonin adalah neurotransmitter yang diproduksi di usus, otak dan trombosit darah dari sintesis triptofan, asam amino esensial untuk proses nutrisi.

Kata serotonin berasal dari ” serum “, kata yang berasal dari bahasa Latin yang berarti “bagian yang tetap cair setelah dikoagulasi.”

Penggunaan istilah ini berasal pada tahun 1935, ketika senyawa ini pertama kali diidentifikasi sebagai zat vasokonstriktor plasma darah. Satu dekade kemudian, molekul diisolasi dan diidentifikasi sebagai neurotransmitter esensial.

Serotonin dan fungsinya dalam tubuh

Serotonin, juga dikenal sebagai 5-hydroxytryptamine (5-HT), sangat penting untuk pelaksanaan berbagai fungsi fisiologis, seperti pengaturan metabolisme, suasana hati, konsentrasi, libido dan memori, sehingga dikenal sebagai “hormon kebahagiaan”, meskipun istilahnya salah, karena itu bukan hormon.

90% serotonin dalam tubuh manusia diproduksi di usus. Di sana disintesis, disimpan, dan dilepaskan untuk kemudian menjalankan fungsi pengaturan gerakan usus, yang memungkinkan perpindahan sampah.

Sebagian serotonin yang dilepaskan oleh usus ditangkap kembali oleh trombosit untuk bertindak sebagai agen pengatur pembekuan darah, sedangkan neuron serotonergik yang ditemukan di sistem saraf pusat mensintesis serotonin dan didistribusikan ke seluruh otak untuk melalui proses sinaps.

Setelah disintesis, serotonin memenuhi berbagai fungsi dalam tubuh, seperti:

  • Atur perasaan kenyang.
  • Mengatur sekresi melatonin, hormon yang bertanggung jawab untuk merangsang tidur.
  • Ini berkontribusi pada pembentukan dan pemeliharaan struktur tulang.
  • Ini bertindak sebagai agen pengatur suhu tubuh.
  • Merangsang hasrat seksual (libido).
  • Ini mengontrol fungsi sistem saraf pusat yang terkait dengan persepsi sensorik, serta fungsi kognitif dan motorik.

Serotonin dan depresi

Serotonin, bersama dengan dopamin dan norepinefrin, adalah neurotransmitter kunci dalam pengaturan suasana hati. Oleh karena itu, selama beberapa dekade, tingkat serotonin yang rendah telah dikaitkan dengan penderitaan gangguan mental seperti depresi, kecemasan, atau skizofrenia.

Ketika serotonin dilepaskan selama proses sinaps, sebagian darinya diserap kembali oleh neuron, itulah sebabnya banyak obat yang digunakan dalam gangguan mood termasuk dalam kelompok serotonin reuptake inhibitor (MIR) .

Seperti namanya, fungsi dari senyawa jenis ini adalah untuk mencegah serotonin dari yang ditangkap kembali oleh neuron sehingga ada lebih banyak ketersediaan neurotransmitter dan oleh karena itu, peningkatan suasana hati distimulasi.

Namun, saat ini tidak jelas apakah kadar serotonin yang rendah menyebabkan depresi atau jika, sebaliknya, itu adalah depresi yang menyebabkan penurunan kadar serotonin.

Beberapa efek samping dari obat-obatan dari kelompok serotonin reuptake inhibitor termasuk migrain, disfungsi seksual dan usus, tremor, dll., Sehingga mereka tidak dijual bebas di sebagian besar negara dan harus diresepkan oleh dokter spesialis.

Serotonin dan pengaruhnya terhadap kesehatan

Sementara kadar serotonin yang rendah telah dikaitkan dengan masalah yang berkaitan dengan suasana hati, regulasi nafsu makan dan hasrat seksual, peningkatan kadar neurotransmitter yang tidak terkontrol ini juga dapat memiliki efek negatif pada kesehatan, seperti yang disebut sindrom serotonin

Sindrom serotonin berasal ketika obat atau zat yang menghasilkan peningkatan kadar neurotransmitter dikombinasikan secara bersamaan. Sebagai contoh, mencampur obat-obatan inhibitor reuptake serotonin dengan obat migrain jenis tertentu dapat memicu sindrom ini.

Beberapa efek dari kondisi ini termasuk kegugupan, kecemasan, sakit kepala, diare, mual, dll.

Serotonin dalam makanan

Karena serotonin dihasilkan dari sintesis triptofan dan komponen ini berlimpah dalam makanan tertentu, telah disarankan bahwa peningkatan konsumsi mungkin dapat memiliki efek menguntungkan bagi organisme, terutama dalam kasus di mana terdapat tingkat rendah produksi serotonin

Beberapa makanan yang kaya triptofan adalah:

  • Pisang
  • Beras.
  • Pasta
  • Ayam
  • Sereal
  • Telur
  • Legum

Aktivitas fisik secara teratur juga dapat memiliki efek positif pada produksi serotonin, namun, ini adalah hipotesis yang masih dipelajari.