Nukleofil dan Basa – Tabel Perbedaan mereka yang mendasar

Perbedaan mendasar

Nukleofil

Basis

Definisi

Nukleofil adalah spesies pendonor eksiton atau elektron yang menyumbangkan dua elektron ke atom-C dan membentuk hubungan dengannya.

Basa adalah entitas biokimia dalam fase air yang memberikan elektron, menerima ion, atau memancarkan ion hidroksida (OH-).

Dipengaruhi oleh

Nukleofil dipengaruhi oleh kecepatan dan panjang gelombang elektronik.

Basa dipengaruhi oleh suhu dan bersifat termodinamika.

Afinitas

Mereka tertarik pada atom karbon yang kekurangan elektron.

Mereka tertarik pada proton asam

Reaksi

Terlibat dalam reaksi elektrofilisitas berdasarkan transfer elektron.

Reaksi Kebasaan dan Asam terhadap pembentukan garam.

Mediator Kimia

mediator kimia yang baik.

Mediator kimia yang buruk.

Ekuilibrium adalah kondisi keseimbangan dan kesetaraan dalam proporsi di dalam ekosistem, semua makhluk hidup, dan tubuh manusia. Kesetimbangan ini dipengaruhi oleh berbagai proses biokimia yang melibatkan ion dan elektron.

Perantara kimia semacam itu merespons secara berbeda terhadap lingkungannya serta terhadap tekanan atau panas yang diberikan kepada mereka. Dalam biokimia berbasis asam, ada molekul penting, tetapi masih ada perbedaan antara nukleofil dan basa mengenai peran yang mereka lakukan.

Nukleofil berbeda dengan Basa:

Perbedaan antara nukleofil dan basa adalah nukleofil tampaknya merupakan zat kaya elektron yang menyumbangkan dua elektron ke karbon dan juga menjalin hubungan dengannya, sedangkan basa juga merupakan molekul kaya elektron yang menyediakan 2 elektron menuju ‘H’ alias Hidrogen.

Sebagian besar nukleofil tampaknya merupakan basa Lewis, sedangkan sebaliknya. Banyak basa kuat juga merupakan nukleofil yang sangat baik, sementara yang lainnya adalah basa yang buruk. Suatu zat mungkin merupakan nukleofil yang buruk dan juga basa yang kuat.

Nukleofil adalah eksiton atau spesies penyumbang elektron yang menyumbangkan dua elektron ke atom C dan membentuk hubungan dengannya. Semua nukleofil adalah basa Bronsted, yang berarti mereka menyumbangkan dua elektron untuk menjalin hubungan dengan atom lain.

Ketika mereka membentuk koneksi dengan atom hidrogen, mereka disebut sebagai basa. Jika mereka membentuk hubungan dengan atom lain (khususnya karbon), mereka disebut sebagai nukleofil.

Basa, di sisi lain, berperan dalam menjaga keseimbangan asam-basa atmosfer. Kebasaan berkaitan dengan daya tahan ikatan spesifik yang terbentuk di antara proton asam/basa.

Ini hanya menunjukkan bahwa basa basa yang lebih besar akan memiliki afinitas yang tinggi untuk asam semacam itu, sedangkan basa yang lebih lemah kemungkinan besar akan membentuk kasih sayang yang lemah terhadap asam, baik itu kuat atau lemah.

Proses biokimia ini berkaitan dengan keseimbangan asam-basa.

Tabel perbandingan:

Perbedaan mendasar

Nukleofil

Basis

Definisi

Nukleofil adalah spesies pendonor eksiton atau elektron yang menyumbangkan dua elektron ke atom-C dan membentuk hubungan dengannya.

Basa adalah entitas biokimia dalam fase air yang memberikan elektron, menerima ion, atau memancarkan ion hidroksida (OH-).

Dipengaruhi oleh

Nukleofil dipengaruhi oleh kecepatan dan panjang gelombang elektronik.

Basa dipengaruhi oleh suhu dan bersifat termodinamika.

Afinitas

Mereka tertarik pada atom karbon yang kekurangan elektron.

Mereka tertarik pada proton asam

Reaksi

Terlibat dalam reaksi elektrofilisitas berdasarkan transfer elektron.

Reaksi Kebasaan dan Asam terhadap pembentukan garam.

Mediator Kimia

mediator kimia yang baik.

Mediator kimia yang buruk.

Pengertian Nukleofil?:

Nukleofil adalah zat yang kaya elektron dan dapat menyumbangkan pasangan elektron. Semua nukleofil juga merupakan basa Lewis karena kecenderungan kontribusi pasangan elektronnya. Istilah ‘nukleofil’ memiliki dua bagian: nukleus dan ‘philos’.

Istilah Yunani yang berarti ‘cinta’ adalah Philos. Nukleofil dengan demikian dapat dianggap sebagai partikel yang mencintai nukleus. Nukleofil ini mungkin memiliki polaritas positif atau negatif.

Beberapa istilah nukleofil dibahas lebih lanjut di bawah ini.

Daya tarik suatu zat untuk muatan positif dijelaskan oleh karakter nukleofiliknya. ‘Nukleofilisitas’ adalah istilah yang digunakan untuk mengevaluasi sifat nukleofilik berbagai partikel, yaitu; Basis Lewis. Ia juga dikenal sebagai kekuatan serangan nukleofilik suatu spesies.

‘Substitusi nukleofilik’ adalah sejenis reaksi yang terjadi ketika nukleofil kaya elektron secara istimewa mendekati partikel bermuatan dengan simbol positif pada atom dalam molekul dan berikatan dengan spesies bermuatan positif untuk menggantikan gugus lepas.

Nukleofil biasanya merespons terlebih dahulu untuk mempertahankan kondisi kesetimbangan persamaan yang diberikan. Akibatnya, nukleofil berfungsi sebagai mediator biokimia pertama bagi atom untuk menghasilkan entitas perantara, mencegah keadaan yang tidak dapat diubah.

Pengertian Basis?:

Basa adalah entitas biokimia dalam fase berair yang memberikan elektron, menerima ion, atau memancarkan partikel hidroksida (OH-). Basa memiliki karakteristik pembeda yang dapat digunakan untuk membantu membedakannya.

Mereka licin untuk kontak (misalnya, sabun), memiliki sisa rasa asam, bergabung dengan asam untuk menghasilkan garam, dan mempercepat proses tertentu.

Basa diklasifikasikan menjadi tiga jenis: basa Arrhenius, basa Bronsted-Lowry, serta basa Lewis. Hidroksida alkali, hidroksida logam alkali tanah, dan detergen adalah contoh basa.

Basa digunakan dalam keadaan reversibel ketika dimediasi dan basa kuat diperlukan untuk menciptakan homeostasis konstan di antara molekul yang dikenal sebagai kesetimbangan kimia.

Nukleofil dengan demikian merupakan mediator kimiawi cepat yang memulihkan keseimbangan. Basa adalah mediator biokimia lamban yang menjamin pasokan terus-menerus dari hubungan berbasis asam kuat untuk menjaga sistem agar tetap bekerja dengan baik.

Basa kuat bersifat korosif terhadap bahan organik dan bereaksi parah dengan asam mineral dan asam kuat untuk menghasilkan reaksi netralisasi. Ion larut dalam larutan berair atau basa cair dan bertindak sebagai konduktor listrik.

Reaksi dengan penanda: basa membirukan kertas lakmus merah, fenolftalein merah muda, bromotimol biru tetap biru, sedangkan metil menjadi jingga-kuning.

Perbedaan Utama Antara Nukleofil dan Basa:

  1. Nukleofil dipengaruhi oleh kecepatan dan juga energi, sedangkan basa dipengaruhi oleh suhu.
  2. Reaksi elektrofilisitas terjadi dengan nukleofil, sedangkan reaksi kebasaan melibatkan basa.
  3. Nukleofil berperan dalam meningkatkan kecepatan reaksi, sedangkan basa berperan dalam sintesis ikatan yang kuat.
  4. Nukleofil bersifat kinetik sedangkan sifat basa bersifat termodinamika.
  5. Nukleofil adalah mediator kimia yang baik sedangkan basa adalah mediator kimia yang buruk.

Referensi:

  1. https://www.britannica.com/science/base-chemical-compound
  2. https://www.toppr.com/ask/question/what-are-electrophiles-and-nucleophiles-explain-with-examples/

Saya telah berusaha keras menulis posting blog ini untuk memberikan nilai kepada Anda. Ini akan sangat membantu saya, jika Anda mempertimbangkan untuk membagikannya di media sosial atau dengan teman/keluarga Anda. BERBAGI ADALAH ♥️

Related Posts