Kode Byte dan Kode Mesin – Tabel Perbedaan mereka yang mendasar

Perbedaan mendasar

Kode Byte

Kode Mesin

Tingkat kode

Kode ini menengah.

Kode ini tingkat rendah.

Fitur khusus mesin

Kode Byte dapat digunakan oleh mesin virtual dan perangkat lunak lainnya.

Semua aspek Kode Mesin khusus untuk mesin.

Jenis Instruksi

Ini terdiri dari instruksi biner, heksadesimal, makro seperti swap, dll.

Itu terdiri dari kode bahasa biner, sebagai hasilnya, instruksi dikodekan dalam 0s dan 1s.

CPU dimengerti

Itu tidak dapat dipahami oleh CPU secara langsung

Bentuk kode ini dapat langsung dipahami dan diproses oleh CPU manapun.

Pembangkitan dan implementasi

Setelah mengkompilasi kode sumber, Kode Byte dihasilkan. Namun, itu tidak dapat dieksekusi langsung pada CPU. Pengoperasiannya sepenuhnya bergantung pada penerjemah.

Karena ini adalah bahasa mesin, ini dapat diproses oleh CPU. Itu dalam format biner, jadi tidak memerlukan terjemahan atau kompilasi.

Saat kami secara bertahap membuka jalan menuju kemajuan dan perkembangan, kami dapat melihat bahwa ada pertumbuhan besar di bidang informasi dan teknologi dan itu semua karena komputer dan sistem pengkodeannya. Coding adalah sekumpulan perintah yang memberi tahu komputer bagaimana melakukan dengan tepat apa yang diperintahkan kepada mereka; itu membantu kami membuat berbagai perangkat lunak dan aplikasi yang berkontribusi pada kemajuan teknologi baru.

Kode Byte berbeda dengan Kode Mesin:

Perbedaan antara Kode Byte dan Kode Mesin adalah kode Byte adalah kode yang tidak dapat dieksekusi yang dapat dipahami oleh mesin setelah diubah menjadi kode Mesin oleh penerjemah. Ini dirancang untuk beroperasi pada JVM (Java Virtual Machine), oleh karena itu akan berjalan pada sistem apa pun yang memiliki JVM, apa pun sistem operasinya. Atau, Kode Mesin adalah sekumpulan perintah yang dapat dipahami langsung oleh komputer dan dilakukan oleh Central Processing Unit (CPU). Kode byte berbeda dibandingkan dengan kode Mesin karena ditulis dalam biner (0s dan 1s).

Kode byte adalah urutan perintah yang sangat efisien yang dirancang untuk dilakukan oleh komputer virtual, yang umumnya dikenal sebagai program. Ini adalah kode tingkat rendah yang telah dikompilasi dari kode sumber untuk eksekusi yang tepat oleh penerjemah perangkat lunak.

Penting untuk dipahami bahwa kode Byte tidak sama dengan kode mesin prosesor perangkat keras. Mesin virtual menerjemahkan kode Byte ke dalam Bahasa Mesin yang dapat dipahami oleh prosesor komputer.

Kode mesin adalah jenis program komputer yang dibuat terdiri dari instruksi dasar untuk komputer tertentu. Ini adalah bahasa dasar komputer, terdiri dari perintah bahasa mesin yang terdiri dari perintah biner atau heksadesimal yang dapat ditafsirkan langsung oleh unit pemrosesan pusat komputer (CPU).

Setiap prosesor di komputer terhubung ke sekumpulan perintah Kode Mesin yang dapat dipahami dan diterapkan.

Tabel perbandingan:

Perbedaan mendasar

Kode Byte

Kode Mesin

Tingkat kode

Kode ini menengah.

Kode ini tingkat rendah.

Fitur khusus mesin

Kode Byte dapat digunakan oleh mesin virtual dan perangkat lunak lainnya.

Semua aspek Kode Mesin khusus untuk mesin.

Jenis Instruksi

Ini terdiri dari instruksi biner, heksadesimal, makro seperti swap, dll.

Itu terdiri dari kode bahasa biner, sebagai hasilnya, instruksi dikodekan dalam 0s dan 1s.

CPU dimengerti

Itu tidak dapat dipahami oleh CPU secara langsung

Bentuk kode ini dapat langsung dipahami dan diproses oleh CPU manapun.

Pembangkitan dan implementasi

Setelah mengkompilasi kode sumber, Kode Byte dihasilkan. Namun, itu tidak dapat dieksekusi langsung pada CPU. Pengoperasiannya sepenuhnya bergantung pada penerjemah.

Karena ini adalah bahasa mesin, ini dapat diproses oleh CPU. Itu dalam format biner, jadi tidak memerlukan terjemahan atau kompilasi.

Pengertian Kode Byte?:

Kode byte, sering dikenal sebagai p-code karena portabilitasnya, adalah jenis perintah yang dioptimalkan untuk operasi penerjemah perangkat lunak. Kode byte, tidak seperti kode sumber yang dapat dibaca manusia, diisi dengan kode numerik, konstanta, dan kredensial (biasanya alamat numerik) yang menyandikan keluaran parsing dan analisis semantik dari jenis objek program, cakupan, dan level bersarang.

Akibatnya, mereka memberikan efisiensi yang jauh lebih tinggi daripada terjemahan kode sumber langsung.

Karena perintah Kode Byte diberikan oleh perangkat lunak, mereka dapat menjadi secanggih yang mereka inginkan, meskipun seringkali sangat mirip dengan instruksi perangkat keras biasa, yang paling umum adalah mesin tumpukan virtual, Namun, mesin register virtual juga memiliki telah dibangun. Bagian yang berbeda sering disimpan dalam file yang berbeda, analog dengan modul objek, tetapi dikemas secara dinamis selama runtime.

Byte Code adalah data objek komputer yang dieksekusi oleh mesin virtual, dan ada keuntungan tertentu menggunakan Byte Code, seperti

-Dengan bantuan Kode Byte, dimungkinkan untuk mencapai tujuan platform-independen.

-Perintah JVM mungkin berbeda dari satu sistem ke sistem lainnya, tetapi Kode Byte dapat dijalankan di mesin apa pun.

-Ini meningkatkan fleksibilitas dan portabilitas Java, yang mencerminkan ungkapan “tulis sekali, baca di mana saja.”

Pengertian Kode Mesin?:

Kumpulan aturan atau perintah yang dilakukan langsung oleh unit pemrosesan pusat komputer dikenal sebagai Kode Mesin. Setiap perintah melakukan tugas yang sangat khusus pada unit data dalam register atau memori CPU, seperti pemuatan, lompatan, atau operasi ALU (unit logika Aritmatika).

Kumpulan perintah semacam itu membentuk setiap program yang biasanya dilakukan oleh CPU.

Kode mesin adalah bahasa yang belum sempurna dan bergantung pada perangkat keras yang merupakan tingkat terendah dari program komputer yang dikompilasi dan dirakit. Meskipun layak untuk menulis program secara eksplisit dalam Kode Mesin numerik, mengelola bit individu secara manual dan menghitung lokasi dan konstanta numerik memakan waktu dan ada lebih banyak kemungkinan membuat kesalahan.

Akibatnya, ini hanya digunakan dalam kasus-kasus tertentu saat ini, seperti ketika diperlukan peningkatan atau debugging yang parah.

Kode mesin adalah representasi numerik dari perintah dan data. Ini memiliki berbagai keuntungan bagi penggunanya, termasuk:

-Bahasa mesin sangat cocok untuk perangkat yang lebih kecil dengan lebih sedikit memori.

-Pemrograman dalam bahasa mesin lebih efisien daripada pemrograman dalam bahasa lain karena membutuhkan lebih sedikit waktu untuk dieksekusi.

-Terjemahan tidak diperlukan karena program ini ditulis dalam bahasa mesin yang dimengerti komputer secara langsung tanpa interpretasi apa pun.

Perbedaan Utama Antara Byte dan Kode Mesin:

  1. Kode byte terdiri dari perintah biner, heksadesimal yang tidak langsung dipahami oleh komputer, seperti “kurangi”, “perkalian”, dan seterusnya. Kode mesin, di sisi lain, menggunakan perintah biner yang langsung dikenali oleh CPU.
  2. Karena kode Byte dibuat setelah kode sumber dikompilasi, kode tersebut tidak dapat dijalankan. Penerjemah adalah orang yang menerapkannya. Padahal, kode Mesin disusun dalam bahasa mesin dan dapat dieksekusi langsung oleh CPU.
  3. Tidak ada ketergantungan platform dalam Kode Byte, sedangkan Kode Mesin unik untuk setiap platform.
  4. JVM mengeksekusi Kode Byte; di sisi lain, prosesor mengeksekusi kode mesin secara langsung.
  5. Biner disebut sebagai instruksi atau kode perantara, sedangkan Kode Mesin disebut sebagai instruksi atau kode tingkat rendah.

Referensi:

  • https://ieeexplore.ieee.org/abstract/document/722273/
  • https://ieeexplore.ieee.org/abstract/document/5279917/

Saya telah berusaha keras menulis posting blog ini untuk memberikan nilai kepada Anda. Ini akan sangat membantu saya, jika Anda mempertimbangkan untuk membagikannya di media sosial atau dengan teman/keluarga Anda. BERBAGI ADALAH ♥️

Related Posts