Kondisi Langka Menyebabkan Ibu Baru Menyusui Di Luar Payudaranya

Laktasi ektopik dapat terjadi saat jaringan payudara terbentuk di bagian tubuh lain dan, karena jaringan payudara ektopik dapat menjadi kanker, pengangkatan jaringan mungkin diperlukan. Thomas Widmann/Flickr (CC By-SA 2.0)

Kehamilan dan menjadi ibu adalah dua pengalaman paling menantang yang dapat diberikan kehidupan kepada seseorang. Dan meskipun tidak ada yang mudah, komplikasi unik dapat membuat situasi yang sulit secara inheren menjadi lebih sulit secara eksponensial. Contoh kasus: Seorang wanita berusia 29 tahun di Austria yang mengembangkan kasus jaringan payudara “ektopik” yang sangat langka yang menyebabkannya menyusui dari area yang tidak terduga – vulvanya.

Bingung? Aman untuk menganggap wanita yang mengalaminya juga. Semuanya dimulai segera setelah dia melahirkan anak keduanya. Rasa sakit yang parah berkembang di sisi kanan vulvanya, yang menurut dokter berhubungan dengan jahitan yang dia terima. Mereka mengira rasa sakit dan pembengkakan yang berlebihan disebabkan oleh abses, tetapi ada gejala aneh lain yang tidak sesuai dengan teori mereka: cairan “putih susu” dilepaskan dari area tersebut.

Ternyata wanita tersebut pernah mengalami gejala serupa setelah melahirkan anak pertamanya, dan saat dokter melakukan USG, jawabannya menjadi jelas: Ada jaringan payudara yang tumbuh di vulvanya.

Percaya atau tidak, ini adalah kondisi nyata yang bisa terjadi — meski tidak terlalu sering. Jaringan payudara ektopik (juga dikenal sebagai jaringan payudara aksesori) adalah jaringan payudara yang berkembang di mana saja di luar payudara dan dapat ditemukan pada sekitar 6 persen populasi. (“Ektopik” berarti terjadi di tempat atau posisi yang tidak normal.)

Menurut sebuah laporan yang diterbitkan dalam jurnal Obstetrics & Gynecology, yang merinci kasus wanita yang disebutkan di atas, “jaringan payudara ektopik, yang didefinisikan sebagai kelenjar susu yang terletak di luar payudara, muncul dari sisa-sisa ‘garis susu’ embrionik atau bubungan susu. .”

Semua mamalia, termasuk manusia, mengembangkan mammary ridge sebagai embrio; ini adalah area di mana puting susu terbentuk, dan di mana kelenjar susu dan jaringan payudara berkembang selama masa pubertas bagi sebagian orang. Anehnya, jaringan payudara dan puting sebenarnya dapat berkembang di mana saja di sepanjang garis susu, yang membentang dari ketiak ke selangkangan, di kedua sisi tubuh (pernah mendengar seseorang memiliki puting ketiga, seperti nubbin Chandler Bing pada Teman? Ektopik jaringan payudara adalah penyebabnya). Situasi seperti ini jarang terjadi, tetapi itu terjadi, dan sering kali bahkan tidak ditemukan sampai masalah muncul, seperti dalam kasus ibu Austria.

Dalam kasusnya, pembengkakan dan rasa sakit adalah akibat dari kondisi yang disebut galaktostasis, yang berarti susu kembali dan menyebabkan rasa sakit. Ternyata, jahitan wanita itu menutupi “saluran ekskretoris”, jadi susunya benar-benar tidak bisa kemana-mana. Begitu dokter melepaskan jahitannya, rasa sakitnya segera hilang, dan pembengkakan serta keluarnya susu dari vulva berangsur-angsur berkurang selama dua minggu berikutnya. Dia bisa menyusui secara normal untuk saat ini, tetapi dokter mengatakan mereka mungkin harus mempertimbangkan untuk membuang jaringan di masa depan. Meskipun tidak ada pengobatan standar yang diperlukan untuk jaringan payudara ektopik asimptomatik, ada kemungkinan jaringan tersebut menjadi kanker, sehingga pengawasan dan pengangkatan mungkin diperlukan.

Moral dari cerita ini? Kenali potensi keanehan tubuh manusia dan jangan takut untuk menyampaikan kekhawatiran kepada dokter jika salah satu dari potensi tersebut terwujud.

Sekarang Itu Menarik

Anjing laut berkerudung memiliki periode laktasi terpendek dari mamalia mana pun – mereka merawat anak-anaknya hanya selama empat hari, jadi mereka harus membuat mereka mengemas sebanyak mungkin di jendela itu. Solusinya? Anak anjing minum hampir 45.000 kalori sehari untuk mendapatkan nutrisi mereka.

Related Posts