Amfetamin dan Methylphenidate – Tabel Perbedaan mereka yang mendasar

Perbedaan mendasar

Amfetamin

Methylphenidate

Senyawa Induk

Amfetamin milik keluarga phenythylamines.

Methylphenidate berasal dari keluarga piperidin.

Dampak pada tubuh

Amfetamin menyebabkan dampak yang parah pada tubuh.

Sedangkan efek methylphenidate relatif tidak terlalu parah.

Berbahaya

Amfetamin bisa berbahaya karena bisa berubah menjadi kecanduan.

Namun untuk konsumsi methylphenidate, kemungkinan terjadinya kecanduan sangat minim.

Penyakit untuk diobati

Obat ini digunakan untuk mengobati pasien dengan ADHD, narkolepsi.

itu juga digunakan dalam pengobatan gangguan perhatian defisit hiperaktif, narkolepsi dan sedasi paliatif.

Efisiensi

Amfetamin membutuhkan sedikit waktu untuk mempengaruhi tubuh.

Methylphenidate, di sisi lain, bekerja lebih cepat daripada amfetamin.

Amphetamine dan Methylphenidate adalah obat yang berfungsi sebagai stimulan sistem saraf pusat. Obat ini terutama digunakan dalam pengobatan ADHD atau attention deficit hyperactivity disorder.

Meskipun mereka termasuk dalam kelas yang sama, mereka berbeda dalam bahan aktif, efek samping atau dampaknya pada pasien.

Amfetamin berbeda dengan Methylphenidate:

Perbedaan antara amfetamin dan metilfenidat adalah sementara amfetamin dapat membuat ketagihan, metilfenidat memiliki potensi yang lebih kecil untuk hal ini. Jadi amfetamin kurang diresepkan dan digunakan daripada methylphenidate karena efek amfetamin lebih keras daripada methylphenidate. Terlepas dari faktor-faktor tersebut, kedua obat ini berbeda satu sama lain.

Amphetamine adalah sejenis obat yang bekerja sebagai stimulan sistem saraf pusat. Ini terutama digunakan untuk mengobati pasien yang menderita ADHD atau gangguan hiperaktif defisit perhatian.

Dibandingkan dengan obat perangsang lain, itu menyebabkan dampak yang parah pada tubuh. Berlawanan dengan kepercayaan, amfetamin meningkatkan perilaku hiperaktif tetapi juga membantu menguranginya.

Di sisi lain, methylphenidate juga merupakan stimulan sistem saraf pusat tetapi dengan bahan aktif yang berbeda dari amfetamin. Ini digunakan untuk mengobati kondisi medis serupa seperti amfetamin.

Namun efek sampingnya tidak terlalu parah pada tubuh pasien karena obat ini. Tetapi seseorang harus sangat berhati-hati karena dapat berinteraksi dengan obat lain yang mungkin digunakan pasien.

Tabel perbandingan:

Perbedaan mendasar

Amfetamin

Methylphenidate

Senyawa Induk

Amfetamin milik keluarga phenythylamines.

Methylphenidate berasal dari keluarga piperidin.

Dampak pada tubuh

Amfetamin menyebabkan dampak yang parah pada tubuh.

Sedangkan efek methylphenidate relatif tidak terlalu parah.

Berbahaya

Amfetamin bisa berbahaya karena bisa berubah menjadi kecanduan.

Namun untuk konsumsi methylphenidate, kemungkinan terjadinya kecanduan sangat minim.

Penyakit untuk diobati

Obat ini digunakan untuk mengobati pasien dengan ADHD, narkolepsi.

itu juga digunakan dalam pengobatan gangguan perhatian defisit hiperaktif, narkolepsi dan sedasi paliatif.

Efisiensi

Amfetamin membutuhkan sedikit waktu untuk mempengaruhi tubuh.

Methylphenidate, di sisi lain, bekerja lebih cepat daripada amfetamin.

Pengertian Amfetamin?:

Amfetamin adalah obat yang bekerja sebagai simpatomimetik. Ini terutama digunakan dalam dua kasus. Yang pertama adalah mengobati kondisi ADHD atau attention deficit hyperactivity disorder.

Narkolepsi adalah kondisi medis lain dimana pasien dengan penyakit ini sering diberikan amfetamin. Obat ini disebut sebagai stimulan sistem saraf pusat.

Kondisi medis gangguan hiperaktif defisit perhatian sebagian besar terlihat pada anak-anak. Dalam kondisi ini, mereka menderita hiperaktif, perilaku impulsif dan aktif berlebihan yang sifatnya tidak normal.

Jadi mereka kurang perhatian, dan dalam kondisi seperti itu, amfetamin sering diresepkan sebagai bagian dari pengobatan.

Namun, amfetamin, sebagai stimulan sistem saraf pusat, mendorong hiperaktif. Jadi penggunaan obat ini untuk mengobati anak ADHD cukup paradoks.

Meskipun itu menyebabkan perilaku hiperaktif, itu juga membantu menurunkannya. Jadi amfetamin digunakan untuk mengobati kondisi klinis yang serius seperti ini.

Narkolepsi adalah kondisi medis serius lainnya di mana pasien sering diserang karena tidur tiba-tiba bukan di malam hari tetapi di siang hari. Di sini obat ini membantu membuat pasien tetap terjaga.

Sekarang banyak efek yang bisa dialami oleh pasien yang mengkonsumsi amfetamin, seperti sakit kepala, pusing, gelisah dll.

Euforia adalah salah satu efek samping berbahaya dari obat ini yang dapat mengakibatkan masalah kecanduan yang serius. Jika overdosis obat, dapat menyebabkan gangguan sistem saraf serius lainnya seperti kejang. Sehingga obat ini perlu ditangani secara hati-hati.

Pengertian Methylphenidate?:

Methylphenidate juga merupakan jenis stimulan SSP. Seperti amfetamin, panggil ibu. Obat ini juga digunakan dalam kondisi medis seperti pasien dengan ADHD atau attention deficit hyperactivity disorder, narkolepsi dan juga sedasi paliatif.

Obat ini tersedia dalam tiga bentuk seperti tablet atau pil, tablet dan kapsul yang dimodifikasi-lepas.

Anak-anak dengan ADHD menderita kurangnya perhatian, hiperaktif, dan impulsif karena tingkat dopamin dan norepinefrin yang lebih rendah di otak.

Konsumsi methylphenidate meningkatkan sekresi kedua neurotransmiter ini dan membantu mengendalikan kondisi medis ini. Penggunaan obat dalam dosis yang salah dapat menyebabkan efek samping yang parah dan memperburuk gejalanya.

Disarankan agar Anda mengkonsumsi obat ini dengan perut kenyang atau dengan makan untuk menghindari efek samping yang parah. Tidak seperti obat lain, mengunyah atau menghancurkannya tidak akan mengurangi efeknya.

Tapi itu sedikit berbeda untuk tablet dan kapsul rilis yang dimodifikasi. Anda perlu menelannya karena menggigit atau melarutkannya akan mengurangi intensitas efeknya.

Meskipun methylphenidate adalah obat yang sangat efektif, obat ini menyebabkan efek yang parah seperti sakit kepala, sesak napas, gelisah, diare, hipertensi, dll.

Namun, konsumsi alkohol dan obat lain karena interaksi yang parah dengan methylphenidate. Jadi lebih aman untuk berdiskusi dengan dokter sebelum mengkonsumsinya.

Perbedaan Utama Antara Amfetamin dan Methylphenidate:

  1. Amfetamin milik keluarga phenylethylamine, sedangkan methylphenidate termasuk dalam keluarga piperidin.
  2. Amphetamine dapat berubah menjadi kecanduan, sedangkan untuk methylphenidate, kemungkinan itu lebih kecil.
  3. Amphetamine membutuhkan waktu lebih lama daripada methylphenidate untuk bekerja pada tubuh. Dengan demikian, obat yang terakhir mencapai tingkat efisiensinya lebih cepat daripada yang pertama.
  4. Jika tidak digunakan dengan benar, amfetamin dapat menyebabkan kerusakan parah pada tubuh. Untuk methylphenidate, efek sampingnya tidak terlalu parah.
  5. Amfetamin digunakan lebih sedikit dalam meningkatkan kadar dopamin dalam tubuh. Tapi methylphenidate lebih banyak digunakan untuk tujuan ini.

Referensi:

  1. https://journals.sagepub.com/doi/abs/10.1177/108705470000300403
  2. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/pmc1974659/

Saya telah berusaha keras menulis posting blog ini untuk memberikan nilai kepada Anda. Ini akan sangat membantu saya, jika Anda mempertimbangkan untuk membagikannya di media sosial atau dengan teman/keluarga Anda. BERBAGI ADALAH ♥️

Related Posts