AES 256 dan TLS 1.2 – Tabel Perbedaan mereka yang mendasar

Perbedaan mendasar

AES 256

TLS 1.2

Nama lengkap

AES 256 adalah singkatan dari Advanced Encryption Standard menggunakan kunci 256-bit.

TLS 1.2 adalah singkatan dari Transport Layer Security.

Definisi

AES 256 adalah teknik enkripsi.

TLS 1.2 adalah protokol untuk kriptografi.

Ukuran Kunci

Ukuran kunci AES 256 adalah 256 bit.

Bergantung pada algoritme, ukuran kunci TLS 1.2 bisa 128 bit, 192 bit, atau 256 bit.

Dikembangkan oleh

AES 256 dikembangkan oleh Vincent Rijmen dan Joan Daemen.

TLS 1.2 dikembangkan oleh Internet Engineering Task Force (IETF).

Digunakan dalam

Teknik enkripsi AES 256 digunakan dalam tugas terkait militer dan pemerintah.

Dalam hal email, panggilan internet, dan pesan instan, TLS 1.2 melindungi informasi.

Keamanan data adalah salah satu tujuan dunia Internet untuk melindungi data pengguna karena privasi melalui internet dapat diungkap oleh peretas berteknologi tinggi dengan mudah.

Data yang dikirimkan dari satu pengguna ke pengguna lainnya melalui internet merupakan bagian dari lapisan aplikasi yang terdiri dari lapisan keamanan yang mengenkripsi data sehingga hanya penerima dengan kunci dekripsi yang dapat mengaksesnya.

Teknologi jaringan ini sangat bermanfaat untuk memberikan keamanan internet.

AES 256 adalah teknik enkripsi data. Sedangkan TLS 1.2 adalah Transport Layer Security yang mengangkut data setelah dienkripsi ke dalam paket aman. Keduanya adalah penemuan dalam jaringan melawan pihak tak dikenal yang mencoba membaca informasi sensitif.

AES 256 berbeda dengan TLS 1.2:

Perbedaan antara AES 256 dan TLS 1.2 adalah AES 256 adalah teknik untuk mengenkripsi data dalam 256 bit. TLS 1.2 adalah protokol Transport Layer Security 1.2 dalam jaringan yang menggunakan metode enkripsi data AES 256 (Advanced Encryption Standard) untuk mengenkripsi data saat mentransfernya ke penerima.

AES 256 adalah salah satu metode paling aman untuk mengenkripsi data sensitif yang dikirim melalui internet. Ini juga dikenal sebagai enkripsi Rijndael yang menggunakan ukuran kunci 256-bit.

Peretas akan kesulitan mendekripsi informasi dengan 2^256 kombinasi karena akan memakan waktu lama untuk memecahkan kombinasi ini.

TLS 1.2 adalah teknologi peningkatan keamanan lapisan transportasi yang memberikan lapisan keamanan kepada pengguna untuk mengirim dan menerima data.

Aplikasi seperti Gmail, WhatsApp, dan lainnya menggunakannya untuk mengirim email aman, VOIP, pesan, dan informasi pribadi lainnya melalui internet. Ini adalah teknologi yang lebih maju daripada SSL (Secure Sockets Layer).

Tabel perbandingan:

Perbedaan mendasar

AES 256

TLS 1.2

Nama lengkap

AES 256 adalah singkatan dari Advanced Encryption Standard menggunakan kunci 256-bit.

TLS 1.2 adalah singkatan dari Transport Layer Security.

Definisi

AES 256 adalah teknik enkripsi.

TLS 1.2 adalah protokol untuk kriptografi.

Ukuran Kunci

Ukuran kunci AES 256 adalah 256 bit.

Bergantung pada algoritme, ukuran kunci TLS 1.2 bisa 128 bit, 192 bit, atau 256 bit.

Dikembangkan oleh

AES 256 dikembangkan oleh Vincent Rijmen dan Joan Daemen.

TLS 1.2 dikembangkan oleh Internet Engineering Task Force (IETF).

Digunakan dalam

Teknik enkripsi AES 256 digunakan dalam tugas terkait militer dan pemerintah.

Dalam hal email, panggilan internet, dan pesan instan, TLS 1.2 melindungi informasi.

Pengertian AES256?:

AES 256 adalah singkatan dari Advanced Encryption Standard, yang mengenkripsi data dengan kunci 256-bit. AES awalnya dikenal sebagai Rijndael karena dikembangkan oleh Vincent Rijmen dan Joan Daemen (Belgian Cryptographer).

Ini adalah teknologi canggih, seperti namanya. Jadi, pemerintah USA mengadopsi teknologi ini sebagai pengganti Data Encryption Standard (DES). Ini untuk mengamankan informasi pemerintah dan militer agar tidak bocor.

Itu juga telah disetujui oleh badan keamanan AS (badan keamanan nasional) untuk mengelola informasi rahasia. Algoritma kunci simetris digunakan dalam teknik ini untuk menyediakan keamanan.

Ini berarti kunci yang sama dibuat untuk mengenkripsi dan mendekripsi informasi antara pengirim dan pengguna. Teknik ini digunakan oleh perusahaan terkenal seperti Avira (semua antivirus dan VPN) dienkripsi dengan kunci 256-bit.

Memahami kekuatan kunci,

Jika kunci adalah 1bit, itu menandakan bahwa ada dua kombinasi untuk membuat kunci.

Nah, dari sini, kekuatan kunci bisa dihitung menggunakan rumus 2^n, di mana n adalah ukuran kunci.

Jika ukuran kunci 256 bit

Jadi, n = 256,

itu menandakan bahwa 2^ 256 kombinasi harus dibuat untuk memecahkan enkripsi yang sangat rumit ini.

Pengertian TLS 1.2?:

TLS 1.2 adalah singkatan dari Transport Layer Security 1.2. Pada tahun 1999, Internet Engineering Task Force (IETF) menemukan TLS sebagai versi peningkatan dari SSL (Secure Sockets Layer) untuk menyediakan topologi kriptografi keamanan tinggi ke dunia.

Tujuan utamanya adalah untuk memberikan keamanan antara beberapa platform komunikasi. Ia bekerja di lapisan aplikasi (digunakan untuk protokol komunikasi).

Kemudian TLS 1.2 diperkenalkan pada tahun 2008 untuk memberikan keamanan yang lebih canggih daripada TLS dan digunakan secara luas di seluruh dunia.

Saat pihak berjabat tangan (berkomunikasi satu sama lain melalui pesan atau panggilan), algoritme terkait keamanan diikuti di bawah TLS1.2. Untuk memahami proses jabat tangan TLS 1.2, misalkan ada klien dan server.

Beberapa langkah diperlukan untuk melakukan jabat tangan antara server dan klien.

Client Hello akan menjadi pesan awal yang dikirim oleh klien, diikuti oleh cipher suite dan kunci klien acak. Sebagai tanggapan, server mengirimkan server-hello bersama dengan sertifikat SSL, kunci publik, kunci server acak, dan cipher-suite.

Setelah itu, klien akan memverifikasi sertifikat SSL server untuk keasliannya. Setelah otentikasi dipastikan, klien membuat dan mengirim kunci premaster dengan mengenkripsinya dengan kunci publik yang dikirim oleh server.

Selanjutnya, server mendekripsi kunci premaster yang diterima dengan kunci privat. Klien memiliki kunci klien acak, kunci server acak, dan kunci premaster. Kunci yang sama dengan server juga.

Jadi, klien dan server membentuk kunci sesi, dan kemudian mereka saling mengirim pesan selesai untuk menyelesaikan jabat tangan. Beginilah cara komunikasi aman didukung oleh TLS 1.2.

Perbedaan Utama Antara AES 256 dan TLS 1.2:

  1. Bentuk lengkap AES 256 adalah Standar Enkripsi Lanjutan 254 bit. Di sisi lain, bentuk lengkap TLS 1.2 adalah Standar Lapisan Transportasi versi 1.2.
  2. Algoritma yang diikuti dalam AES 256 adalah algoritma kunci simetris. Namun, TLS 1.2 menggunakan teknik AES sebagai algoritme.
  3. AES 256 ditemukan oleh dua kriptografer profesional Amerika Selatan (Vincent Rijmen dan Joan Daemen). Di sisi lain, TLS 1.2 dibuat oleh Satuan Tugas Teknik Internet.
  4. Ukuran kunci di AES 256 adalah 256 bit. Sebaliknya, ukuran kunci di TLS 1.2 bergantung pada algoritme enkripsi yang digunakan.
  5. AES 256 adalah metode enkripsi yang sangat aman dan tidak mungkin diretas. Namun, keamanan TLS 1.2 bergantung pada jenis algoritme yang digunakan.

Referensi:

  1. https://www.hjp.at/doc/rfc/rfc5487.html
  2. https://www.hjp.at/doc/rfc/rfc7251.html

Saya telah berusaha keras menulis posting blog ini untuk memberikan nilai kepada Anda. Ini akan sangat membantu saya, jika Anda mempertimbangkan untuk membagikannya di media sosial atau dengan teman/keluarga Anda. BERBAGI ADALAH ♥️

Related Posts