Organisasi internasional – Apa itu dan untuk apa mereka

Organisasi internasional – Apa itu dan untuk apa mereka

Data Relevan:

  1. PBB (Perserikatan Bangsa-Bangsa): Didirikan pada tahun 1945, PBB adalah organisasi internasional terbesar dan paling berpengaruh yang bertujuan untuk memelihara perdamaian dan keamanan dunia, mempromosikan kerjasama internasional, dan menangani isu-isu global seperti kemiskinan, perubahan iklim, dan hak asasi manusia.
  2. WTO (Organisasi Perdagangan Dunia): Didirikan pada tahun 1995, WTO adalah organisasi internasional yang mengatur perdagangan internasional antara negara-negara anggotanya dengan tujuan mempromosikan perdagangan bebas, mengurangi hambatan perdagangan, dan menyelesaikan sengketa perdagangan.
  3. WHO (Organisasi Kesehatan Dunia): Didirikan pada tahun 1948, WHO adalah organisasi internasional yang bertanggung jawab atas isu kesehatan global. WHO bekerja untuk mencegah penyebaran penyakit, meningkatkan akses terhadap layanan kesehatan, dan mempromosikan penelitian dan pengembangan di bidang kesehatan.
  4. UNESCO (Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan PBB): Didirikan pada tahun 1945, UNESCO bertujuan untuk mempromosikan kerjasama internasional dalam bidang pendidikan, ilmu pengetahuan, budaya, dan komunikasi. Organisasi ini berupaya untuk melindungi warisan budaya dunia, meningkatkan akses terhadap pendidikan, dan mempromosikan kebebasan pers dan kebebasan berekspresi.

Penjelasan:
Organisasi internasional adalah lembaga yang terdiri dari negara-negara yang bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama dalam berbagai bidang. Organisasi-organisasi ini berfungsi sebagai platform untuk negara-negara anggota berdiskusi, berkoordinasi, dan bekerja sama dalam mengatasi masalah global dan mempromosikan perdamaian dan kerjasama internasional.

PBB adalah organisasi internasional terbesar dan paling berpengaruh di dunia. Tujuan utama PBB adalah memelihara perdamaian dan keamanan dunia, mempromosikan kerjasama internasional, dan menangani isu-isu global seperti kemiskinan, perubahan iklim, dan hak asasi manusia. PBB memiliki berbagai badan, termasuk Dewan Keamanan, Majelis Umum, dan UNESCO.

Selain PBB, terdapat juga organisasi internasional lainnya seperti WTO yang mengatur perdagangan internasional dan bertujuan untuk mempromosikan perdagangan bebas dan menyelesaikan sengketa perdagangan antara negara-negara anggotanya. WHO adalah organisasi internasional yang bertanggung jawab atas isu kesehatan global, sedangkan UNESCO berfokus pada bidang pendidikan, ilmu pengetahuan, budaya, dan komunikasi.

Organisasi internasional memberikan platform bagi negara-negara anggotanya untuk berdiskusi, merumuskan kebijakan bersama, dan bekerja sama dalam mengatasi masalah global. Melalui kerjasama ini, negara-negara dapat mencapai tujuan bersama dalam berbagai bidang seperti perdamaian, keamanan, perdagangan, kesehatan, pendidikan, dan perlindungan lingkungan.

Sumber Daya:

  1. Buku “International Organizations: Politics, Law, Practice” oleh Ian Hurd.
  2. Situs web resmi PBB (www.un.org) untuk informasi terkini tentang organisasi internasional ini.
  3. Pustaka digital seperti JSTOR dan Google Scholar untuk mencari makalah dan artikel ilmiah
Organisasi internasional
Organisasi internasional adalah lembaga yang terdiri dari negara-negara yang bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama dalam bidang politik, ekonomi, sosial, atau lingkungan. Organisasi ini berfungsi sebagai forum untuk negara-negara anggota berdiskusi, berkoordinasi, dan bekerja sama dalam mengatasi masalah global dan mempromosikan perdamaian dan kerjasama internasional.

Organisasi internasional memfasilitasi pemahaman antar negara.

Apa itu organisasi internasional?

Organisasi internasional, atau juga organisasi antar pemerintah, adalah perkumpulan atau kelompok negara yang wilayah tindakannya melampaui batas negara tertentu dan bertujuan untuk memfasilitasi pemahaman di antara para anggotanya.

Ini adalah lembaga-lembaga internasional yang dilengkapi dengan struktur permanen, yang pekerjaannya berfokus pada pemenuhan beberapa jenis tujuan mengenai kesejahteraan umum para anggotanya. Tujuan-tujuan ini mungkin bersifat politis, informatif, kemanusiaan, atau bersifat lainnya.

Istilah “organisasi internasional” dapat digunakan sebagai sinonim untuk organisasi internasional, namun dalam beberapa hal istilah “organisasi” hanya digunakan untuk kelompok aktor swasta internasional, yaitu kelompok yang tidak diikuti oleh negara (seperti misalnya LSM). Namun, tidak ada kriteria universal dalam hal ini.

Karena mereka terdiri dari sekelompok Negara, organisasi internasional tunduk pada hukum internasional publik . Meski begitu, mereka mempunyai kapasitas hukum sendiri dan dalam beberapa kasus kapasitas otonom untuk bertindak.

Secara umum, organisasi-organisasi ini didedikasikan untuk tugas-tugas mediasi, pertahanan dan kerja sama internasional . Oleh karena itu, mereka biasanya dibentuk melalui penandatanganan perjanjian internasional, yang memiliki pengakuan hukum dan formal.

Lihat juga: Hukum perdata internasional

Ciri-ciri organisasi internasional

Ciri-ciri umum organisasi internasional adalah:

    • Ini adalah organisasi dengan struktur permanen di mana negara-negara berbeda dikelompokkan bersama dengan tujuan yang sama.
    • Mereka adalah kelompok sektor publik, yaitu negara-negara yang tunduk pada hukum publik internasional.
    • Tujuan mendasarnya adalah untuk mengoordinasikan upaya para anggotanya dalam suatu isu yang menjadi kepentingan bersama mereka.
    • Mereka didirikan melalui penandatanganan perjanjian internasional antara negara-negara yang terlibat.

Jenis organisasi internasional

Organisasi internasional dapat diklasifikasikan menurut kriteria yang berbeda, seperti:

Menurut durasinya

Menurut perpanjangan waktu yang dijadwalkan untuk setiap organisme, perbedaan dapat dibuat antara:

    • Organisasi permanen . Yang jangka waktunya tidak terbatas atau tidak dapat ditentukan, yaitu yang keberadaannya tidak mempunyai akhir yang tetap.
    • Organisasi non-permanen . Yang tidak ada lagi setelah jangka waktu tertentu berlalu atau tujuan yang ditetapkan sebelumnya telah tercapai.

Sesuai dengan kapasitas mereka untuk bertindak

Menurut jenis wewenang yang diberikan oleh Negara-negara terkait kepada organisasi, perbedaan dapat dibuat antara:

    • Organisasi penuh . Negara-negara yang wewenangnya dalam hal yang disepakati berada di atas kedaulatan Negara-negara yang bersekutu dan ketentuan-ketentuannya, oleh karena itu, harus dipatuhi secara wajib oleh Negara-negara tersebut.
    • Organisme setengah penuh . Negara-negara yang kewenangannya tidak penuh terhadap Negara-negara anggotanya dan yang resolusi-resolusinya yang mengikat harus disetujui oleh mayoritas anggotanya.
    • Organisasi konsultasi . Pihak-pihak yang tidak mempunyai wewenang atas Negara-negara terkait dan yang resolusi-resolusinya tidak mengikat, namun dijadikan sebagai nasihat, konsultasi atau refleksi.

Fungsi organisasi internasional

Organisasi internasional dapat menjalankan fungsi yang berbeda-beda, sesuai dengan semangat pendiriannya dan kebutuhan negara anggotanya. Beberapa fungsi ini mungkin:

    • Resolusi konflik . Hal ini mengacu pada mediasi jika terjadi konflik dan, pada kesempatan tertentu, intervensi militer gabungan untuk tujuan kemanusiaan atau damai dalam menghadapi bahaya yang lebih besar. Misalnya: pada tahun 1949, Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) melakukan intervensi dengan Pasukan Perdamaiannya (juga dikenal sebagai “helm biru”) dalam konflik antara India dan Pakistan untuk mencegah eskalasi yang dapat menyebabkan kekerasan yang lebih besar.
    • Regulasi perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi . Ketika ada kebutuhan untuk memperdebatkan ruang lingkup teknologi atau menetapkan peraturan untuk melindungi masa depan umat manusia dalam menghadapi penemuan baru, organisasi internasional berfungsi sebagai ruang perdebatan dan penandatanganan resolusi bersama. Misalnya: Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) telah membahas perdebatan etis mengenai kloning manusia sejak akhir abad ke-20, dan, sejalan dengan rekomendasinya, sebagian besar negara melarang praktik ilmiah tersebut.
    • Pekerjaan kemanusiaan . Baik itu kerja sama ekonomi dan pemberantasan kemiskinan, bantuan jika terjadi bencana alam , krisis sosial-politik atau setelah perang, organisasi internasional mengizinkan koordinasi upaya negara-negara untuk menjadikannya lebih efektif. Misalnya: pasca gempa bumi yang meluluhlantahkan Suriah dan Turki pada Februari 2023, Badan Pengungsi PBB (UNHCR) menjalankan berbagai rencana kemanusiaan untuk memberikan bantuan ekonomi internasional kepada para korban dan pengungsi, terutama yang berasal dari Suriah.
    • Peraturan kekuasaan negara . Melalui pengawasan bersama, negara-negara anggota beberapa organisasi internasional berjanji untuk mematuhi kode politik dan kemanusiaan tertentu, karena jika melanggar, mereka dapat dikenakan sanksi oleh organisasi tersebut. Misalnya: Organisasi Negara-negara Amerika (OAS) menetapkan dalam piagamnya kewajiban anggotanya untuk menganut demokrasi dan menghormati hak asasi manusia yang mendasar .

Contoh organisasi internasional

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memastikan perang melawan penyakit.
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memastikan perang melawan penyakit.

Beberapa contoh organisasi internasional adalah:

    • Organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) . Dibuat pada akhir Perang Dunia Kedua untuk menggantikan Liga Bangsa-Bangsa yang gagal, tujuan mendasarnya adalah menjadi ruang netral untuk perdebatan antar negara, untuk menyelesaikan perselisihan mereka tanpa mencapai perang dan memberikan opsi diplomatik terhadap konflik yang ada. dari negara-negara lain di dunia. Selain itu, ia memiliki banyak komisi yang berspesialisasi dalam promosi budaya, kesetaraan, pendidikan, kesehatan, dll.
    • Organisasi Buruh Dunia (ILO) . Saat ini menjadi bagian dari Perserikatan Bangsa-Bangsa, organisasi ini dibentuk pada tahun 1919 dan dikonsolidasikan pada tahun 1947 mengupayakan perbaikan kondisi kerja global, melalui penciptaan dan promosi tempat kerja, pengaturan kondisi minimum dan pelarangan serta penganiayaan terhadap anak-anak dan kerja paksa. di antara masalah lainnya.
    • Bank Dunia (WB) . Organisasi internasional ini mempromosikan pembangunan negara melalui kebijakan penasehatan strategis, promosi pendidikan, pinjaman dan pembiayaan proyek, atau hanya dengan mengawasi inisiatif pembangunan internasional.
    • Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) . Ini adalah organisasi yang terikat pada PBB dan didirikan pada tahun 1945, dengan tujuan mensponsori demokratisasi pengetahuan, melestarikan warisan kemanusiaan dan mempromosikan pembelajaran di bidang sains. Salah satu rencana yang paling terkenal adalah penetapan warisan budaya, yang memberikan status “situs warisan dunia” kepada tempat-tempat bersejarah yang terkenal.
    • Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) . Juga melekat pada PBB, ini adalah organisasi global yang menjamin pemberantasan penyakit, peningkatan kondisi sanitasi di negara-negara berkembang, penanganan epidemi dan pencegahan kesehatan secara umum, yang mencakup kutukan terhadap produk, layanan, atau aktivitas tertentu.
    • Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) . Ini adalah satu-satunya organisasi internasional yang membela peraturan perdagangan internasional saat ini , memastikan pemahaman terbaik antara produsen, konsumen dan eksportir barang dan jasa, sehingga kegiatan komersial menjadi adil, bermanfaat dan setara.
    • Dana Moneter Internasional (IMF) . Ini adalah organisasi keuangan internasional yang berkantor pusat di Washington (Amerika Serikat). Ia lahir pada tahun 1944 sebagai cara untuk melindungi negara-negara berkembang secara ekonomi, melalui pinjaman moneter dan rekomendasi manajemen publik.
    • Organisasi Negara-negara Amerika (OAS) . Ini adalah forum politik utama yang tersedia bagi negara-negara di benua Amerika, dengan kapasitas untuk memberikan tekanan diplomatik dan keuangan jika ada negara anggotanya yang gagal mematuhi pedoman mendasar mengenai hak asasi manusia dan kepatuhan terhadap demokrasi.
    • Bank Pembangunan Antar-Amerika (IDB) . Organisasi keuangan ini menawarkan pinjaman internasional kepada pemerintah nasional, kota dan provinsi , serta masyarakat sipil dan perusahaan swasta , sebagai strategi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan mendukung inisiatif yang memungkinkan diversifikasi ekonomi di benua Amerika.

Ikuti dengan:

    • Globalisasi
    • Negara
    • Ekonomi global

Referensi

    • Calduch Cervera, R. (1991). Hubungan Internasional . Edisi Ilmu Sosial.
    • Carcelo, JF (2019). Pembahasan Peran Organisasi Internasional dalam Teori Hubungan Internasional. Jurnal Ilmu Sosial , 7 (12).
    • Akademi Kerajaan Spanyol. (2023). Organisasi Internasional. Kamus hukum Spanyol Pan-Hispanik. https://dpej.rae.es/

Pertanyaan Umum tentang Organisasi Internasional

1. Apa itu organisasi internasional?

Organisasi internasional adalah badan atau lembaga yang terdiri dari negara-negara atau entitas-entitas internasional lainnya yang bekerja sama dalam mencapai tujuan bersama. Organisasi ini berfungsi untuk memfasilitasi kerjasama internasional, mengatasi masalah global, dan mempromosikan perdamaian dan keamanan dunia.

2. Apa tujuan dari organisasi internasional?

Tujuan dari organisasi internasional bervariasi tergantung pada jenis organisasinya. Beberapa tujuan umumnya termasuk mempromosikan perdamaian dan keamanan global, memajukan kerjasama ekonomi dan sosial, melindungi hak asasi manusia, menjaga lingkungan hidup, dan memfasilitasi dialog dan negosiasi antarnegara.

3. Apa peran utama organisasi internasional?

Peran utama organisasi internasional adalah sebagai forum untuk negosiasi dan kerjasama antarnegara dalam mencapai tujuan bersama. Mereka juga bertindak sebagai pengawas dalam pelaksanaan perjanjian internasional, memfasilitasi bantuan dan bantuan kemanusiaan dalam situasi darurat, dan memberikan platform untuk mengatasi masalah global seperti perubahan iklim, pengentasan kemiskinan, dan kejahatan lintas batas.

4. Apa perbedaan antara organisasi internasional dan pemerintah nasional?

Perbedaan antara organisasi internasional dan pemerintah nasional terletak pada cakupan dan struktur mereka. Organisasi internasional melibatkan negara-negara anggota yang bekerja sama secara sukarela, sedangkan pemerintah nasional adalah badan pemerintahan yang berwenang dalam suatu negara. Organisasi internasional juga biasanya memiliki bidang fokus khusus, seperti perdagangan, lingkungan, atau kesehatan, sementara pemerintah nasional bertanggung jawab atas pengelolaan negara secara keseluruhan.

5. Apa contoh organisasi internasional terkemuka?

Beberapa contoh organisasi internasional terkemuka termasuk Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Dana Moneter Internasional (IMF), dan Amnesty International. Setiap organisasi ini memiliki peran dan tujuan yang berbeda dalam menjalankan tugasnya.

Pertanyaan Umum tentang Keanggotaan dalam Organisasi Internasional

1. Bagaimana negara bisa menjadi anggota organisasi internasional?

Proses untuk menjadi anggota organisasi internasional bervariasi tergantung pada organisasinya. Biasanya, negara yang ingin menjadi anggota harus mengajukan permohonan ke organisasi tersebut dan memenuhi persyaratan yang ditetapkan. Persyaratan ini dapat mencakup komitmen terhadap prinsip-prinsip organisasi, pemenuhan kriteria tertentu, dan persetujuan dari anggota lain.

2. Apa manfaat menjadi anggota organisasi internasional?

Manfaat menjadi anggota organisasi internasional meliputi akses ke forum dan jaringan diplomatik yang luas, kesempatan untuk berpartisipasi dalam pengambilan keputusan global, dan mengambil bagian dalam kerjasama internasional dalam berbagai bidang. Selain itu, menjadi anggota organisasi internasional juga dapat memberikan legitimasi dan pengakuan internasional kepada negara anggota.

3. Apakah ada kewajiban yang harus dipenuhi oleh anggota organisasi internasional?

Ya, anggota organisasi internasional memiliki kewajiban untuk mematuhi peraturan, prinsip, dan tujuan organisasi tersebut. Mereka juga diharapkan untuk berpartisipasi aktif dalam kegiatan dan inisiatif organisasi, serta berkontribusi dalam bentuk dukungan finansial atau sumber daya lainnya sesuai dengan kem

Pertanyaan Umum tentang Organisasi Internasional

1. Apa itu organisasi internasional?

Organisasi internasional adalah badan atau lembaga yang terdiri dari negara-negara atau entitas internasional lainnya yang bekerja sama dalam mencapai tujuan bersama. Tujuan organisasi internasional dapat beragam, termasuk mempromosikan perdamaian, menjaga keamanan dunia, memajukan kerjasama ekonomi, dan mengatasi masalah global.

2. Apa peran organisasi internasional dalam hubungan internasional?

Organisasi internasional memainkan peran penting dalam hubungan internasional. Mereka menjadi platform untuk negosiasi, dialog, dan kerjasama antarnegara. Organisasi internasional juga dapat bertindak sebagai pengawas dalam pelaksanaan perjanjian internasional, mengoordinasikan upaya global dalam mengatasi masalah seperti perubahan iklim dan penyebaran senjata nuklir, serta memberikan bantuan kemanusiaan dalam situasi darurat.

3. Apa contoh organisasi internasional terkemuka?

Beberapa contoh organisasi internasional terkemuka termasuk Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Dana Moneter Internasional (IMF), dan Amnesty International. Setiap organisasi ini memiliki fokus dan mandat yang berbeda-beda untuk mencapai tujuan mereka.

4. Bagaimana proses pembentukan organisasi internasional?

Proses pembentukan organisasi internasional dapat bervariasi tergantung pada tujuan dan konteksnya. Biasanya, negara-negara anggota atau entitas internasional lainnya akan melakukan perundingan dan menandatangani perjanjian yang menetapkan struktur, tujuan, dan aturan organisasi. Proses ini melibatkan negosiasi, pengesahan oleh pihak-pihak yang berkepentingan, dan kemudian pembentukan resmi organisasi tersebut.

FAQs tentang Keanggotaan dalam Organisasi Internasional

1. Bagaimana negara bisa menjadi anggota organisasi internasional?

Proses untuk menjadi anggota organisasi internasional bervariasi tergantung pada organisasinya. Biasanya, negara yang ingin menjadi anggota harus mengajukan permohonan ke organisasi tersebut dan memenuhi persyaratan yang ditetapkan. Persyaratan ini dapat mencakup komitmen terhadap prinsip-prinsip organisasi, pemenuhan kriteria tertentu, dan persetujuan dari anggota lain.

2. Apa manfaat menjadi anggota organisasi internasional?

Keanggotaan dalam organisasi internasional dapat memberikan manfaat yang signifikan bagi negara. Beberapa manfaatnya termasuk akses ke jaringan diplomatik yang luas, kesempatan untuk berpartisipasi dalam pengambilan keputusan global, mendapatkan dukungan dan bantuan dalam situasi darurat, serta meningkatkan citra dan pengaruh internasional negara tersebut.

3. Apa kewajiban yang harus dipenuhi oleh negara anggota?

Negara anggota memiliki kewajiban untuk mematuhi aturan dan prinsip organisasi internasional yang mereka ikuti. Mereka diharapkan untuk berpartisipasi aktif dalam kegiatan organisasi, menjalankan komitmen yang telah disepakati, dan memberikan kontribusi yang sesuai, baik dalam bentuk keuangan maupun sumber daya lainnya. Negara anggota juga harus melaporkan kemajuan dan hasil dari implementasi kebijakan dan program organisasi.

4. Apakah anggota organisasi internasional memiliki hak suara?

Ya, anggota organisasi internasional biasanya memiliki hak suara dalam proses pengambilan keputusan organisasi. Hak suara ini diberikan kepada negara anggota untuk mempengaruhi kebijakan dan arah organisasi. Namun, biasanya hak suara didistribusikan secara proporsional berdasarkan ukuran, kontrib