Bangsa – Konsep, unsur, ciri-ciri, Negara dan contohnya

Bangsa – Konsep, unsur, ciri-ciri, Negara dan contohnya

Bangsa adalah istilah yang merujuk pada kelompok manusia yang memiliki ikatan sosial, budaya, dan sejarah yang sama. Identitas bangsa terbentuk melalui sejumlah faktor yang mempengaruhi pandangan dunia, bahasa, agama, adat istiadat, dan sejarah kelompok tersebut. Beberapa aspek penting dalam pemahaman tentang bangsa adalah sebagai berikut:

  1. Identitas Kolektif: Identitas kolektif adalah fondasi dari sebuah bangsa. Faktor-faktor seperti bahasa yang digunakan, agama yang dianut, tradisi budaya, dan sejarah bersama membentuk ikatan yang menghubungkan anggota kelompok tersebut.
  2. Pembentukan Negara-Negara Bangsa: Banyak negara di dunia didirikan berdasarkan prinsip bangsa. Negara-negara ini mendasarkan keanggotaan dalam negara pada identitas budaya dan sejarah yang sama. Misalnya, Indonesia adalah negara bangsa di mana keanggotaan dalam negara ini didasarkan pada identitas bahasa, budaya, dan sejarah Indonesia.
  3. Tantangan Asimilasi dan Pluralisme: Bangsa juga menghadapi tantangan seperti asimilasi dan pluralisme. Asimilasi terjadi ketika kelompok minoritas kehilangan identitas budaya mereka dan menyerap budaya mayoritas. Pluralisme, di sisi lain, adalah ketika berbagai kelompok budaya hidup bersama dalam harmoni, menghormati dan mempertahankan identitas budaya mereka.

Konsep bangsa telah memainkan peran penting dalam pembentukan negara, pembentukan kebudayaan, dan hubungan antarbangsa. Identitas bangsa memengaruhi cara kita berinteraksi dengan orang lain, memahami sejarah kita, dan menentukan kebijakan pemerintah. Penting untuk menghormati dan memahami keragaman budaya bangsa-bangsa di seluruh dunia.

Sumber Daya:

  • “Imagined Communities: Reflections on the Origin and Spread of Nationalism” – Benedict Anderson: Buku yang membahas konsep bangsa dan nasionalisme.
  • “Nationalism: A Very Short Introduction” – Steven Grosby: Buku yang memberikan pengantar singkat tentang nasionalisme dan peran bangsa dalam politik dan identitas.
  • “The Formation of National States in Western Europe” – Charles Tilly: Buku yang membahas pembentukan negara-negara bangsa di Eropa Barat.
Bangsa
Bangsa adalah kelompok manusia yang memiliki ikatan sosial, budaya, dan sejarah yang sama. Bangsa terbentuk melalui faktor-faktor seperti bahasa, agama, tradisi, dan wilayah geografis yang dibagikan. Bangsa memiliki identitas kolektif yang membedakan mereka dari kelompok lain. Konsep bangsa telah memainkan peran penting dalam pembentukan negara, kebudayaan, dan hubungan antarbangsa.

Berbagai negara dapat berbagi negara yang sama, seperti yang terjadi di Bolivia.

Apa itu bangsa?

Dalam arti luas, suatu bangsa adalah komunitas sejarah dan budaya manusia , yang mampu memberikan individu rasa identitas yang membedakan mereka dari individu yang berasal dari budaya lain. Biasanya ia memiliki wilayah yang dianggap miliknya.

Dalam pengertian ini, bangsa dapat diartikan sebagai Negara, negara, wilayah, suku, bangsa atau ras, tergantung pada pertimbangan kasusnya.

Apa yang kita pahami saat ini sebagai bangsa (nation-state) muncul pada paruh kedua abad ke-18, bersamaan dengan tanah air dan nasionalisme. Titik lahirnya dianggap Revolusi Perancis tahun 1789 , ketika absolutisme Rezim Lama, yang memberikan kekuasaan absolut kepada raja, jatuh.

Sebaliknya, kedaulatan warga negara (“rakyat” atau “bangsa” Perancis) muncul, sesuai dengan pedoman filosofis Pencerahan: jika sebelumnya Raja adalah Negara, sekarang menjadi “bangsa”, dan oleh karena itu kita berbicara tentang lahirnya negara-bangsa.

Dengan lahirnya bangsa maka lahir pula rasa cinta terhadap bangsa, yaitu nasionalisme. Dari sinilah konsep nasional terbentuk, bukan konsep asing.

Ini mungkin membantu Anda: Warisan budaya

Elemen suatu bangsa

Setiap bangsa, secara kasar, terdiri dari unsur-unsur berikut:

  • Wilayah. Semua negara di planet ini, dalam satu atau lain cara, memiliki wilayah yang mereka anggap sebagai rumah mereka dan di tanah tempat leluhur mereka yang telah meninggal bersemayam. Hal ini jauh lebih rumit untuk didefinisikan pada negara-negara nomaden tertentu, seperti suku Sahara, namun hal ini disebabkan karena mereka menganut model kehidupan non-pertanian, dan dalam hal ini mereka tidak memerlukan wilayah tetap, melainkan serangkaian wilayah. wilayah yang terputus-putus.
  • Bahasa. Setiap negara mempunyai bahasa resmi yang digunakan untuk menulis birokrasi, peraturan perundang-undangan, dan dokumen sejarahnya, serta menjadi identitas penduduknya. Dalam beberapa kasus bahasa resmi mungkin ada beberapa, mengingat di negara yang sama mungkin terdapat lebih dari satu budaya, tetapi satu budaya selalu dianggap dominan, di atas yang lain.
  • Pemerintah. Setiap negara memerintah dirinya sendiri atau bergabung dalam pemerintahan bersama dengan negara lain (dalam kasus negara majemuk). Pemerintahan tersebut menjadikan negara berfungsi, memberlakukan aturan hukum dan mengatur kependudukan, di samping menjalankan kedaulatan di wilayah nasional atas nama rakyat.
  • Populasi. Tidak ada suatu bangsa tanpa penduduk yang membentuknya, yaitu tanpa suatu bangsa yang berbicara dalam bahasanya, yang mendiami wilayahnya, dan yang menaati hukumnya. Artinya, tidak ada negara yang tidak mempunyai rakyat.

Ciri-ciri suatu bangsa

Anggota suatu bangsa berbagi tradisi yang membentuk identitas mereka.
Anggota suatu bangsa berbagi tradisi yang membentuk identitas mereka.

 

Menurut ilmuwan politik asal Irlandia, Benedict Anderson (1936-2015), bangsa adalah sebuah komunitas politik yang dibayangkan, yang di era modern menjamin warga negaranya memiliki rasa memiliki terhadap keseluruhan yang lebih besar dan juga keabadian, sebuah peran yang pernah mereka mainkan dibandingkan dengan agama mereka.

Dari sini dapat disimpulkan bahwa bangsa-bangsa tidak selalu ada, atau tidak dalam cara yang sama, atau dengan nama yang sama, atau dengan identitas yang sama. Bahkan negara-negara kuno, yang diorganisir berdasarkan gagasan kesamaan etnis, yaitu ras dan darah, merupakan konstruksi sosial dan budaya yang membantu manusia untuk membedakan diri satu sama lain dan berasimilasi dengan negaranya sendiri.

Saat ini bangsa dipahami berdasarkan dua bentuk yang berbeda:

  • Bangsa politik. Bahwa rakyat adalah pemegang kedaulatan rakyat, yang bertugas melaksanakan norma-norma yang tertuang dalam kerangka hukum yang mereka putuskan untuk diperintah, dan bahwa mereka akan menjadi penjamin berfungsinya Negara.
  • Bangsa yang berbudaya. Yang merupakan konsep ilmu-ilmu sosial yang sulit, yang dengannya dapat dipahami kumpulan karakteristik etis-politik yang dimiliki oleh penduduk suatu bangsa, dalam hal bahasa, agama, tradisi atau sejarah bersama, dalam kerangka konstruksi suatu ” identitas nasional”.

Bangsa dan Negara

Bangsa dan Negara tidaklah sama. Sedangkan yang pertama adalah komunitas yang dibayangkan, yaitu suatu bentuk organisasi sosiokultural seputar gagasan identitas bersama, Negara adalah organisasi politik bangsa , pelaksanaan kedaulatannya dalam wilayah tertentu, menurut kerangka yang telah ditetapkan. aturan hukum.

Dengan cara ini, Negara dapat diciptakan dan dihancurkan, diubah bentuknya dan dilenyapkan, namun negara tidak bisa. Yang terakhir ini merupakan hasil proses sejarah, bertahap dan kultural.

Oleh karena itu, bisa saja ada Negara tanpa negara, seperti Vatikan , yang tidak memiliki basis budayanya sendiri dan hanya ada untuk tujuan menjalankan keyakinan agama Katolik, sementara setiap negara mendambakan suatu bentuk Negara, karena jika tidak, maka negara tersebut akan mengalami hal yang sama. tidak dapat menjalankan kedaulatannya sendiri.

Lebih lanjut di: Negara

Contoh bangsa

Bangsa Kurdi tidak memiliki negara sendiri.
Bangsa Kurdi tidak memiliki negara sendiri.

 

Beberapa contoh bangsa adalah sebagai berikut:

  • Bangsa Kurdi. Suku Kurdi merupakan suku Indo-Eropa yang mendiami wilayah perbatasan antara Suriah, Turki, Irak, dan Iran yang dikenal dengan Pegunungan Kurdistan. Meskipun mereka ada sebagai sebuah bangsa dan kelompok etnis, mereka tidak mempunyai Negara dan oleh karena itu tidak dapat menentukan nasib sendiri, melainkan berasal dari hukum keempat Negara yang telah disebutkan, meskipun mereka tidak berbagi “identitas nasional” mereka.
  • Bangsa Yahudi. Orang-orang Yahudi adalah orang-orang yang tidak memiliki kewarganegaraan, yaitu mereka yang tidak memiliki wilayah sendiri selama ribuan tahun, sehingga harus hidup di negara-bangsa sebagai orang asing. Namun, mereka tetap mempertahankan akar kuat dalam identitas mereka, yang dibangun di atas praktik agama Yahudi. Itulah sebabnya mengapa bisa terdapat orang-orang Yahudi dari berbagai kebangsaan, bahkan saat ini ketika Negara Israel masih ada, yang merupakan rumah bagi semua orang yang menganggap dirinya Yahudi, meskipun mereka mungkin orang Israel atau bukan.
  • Negara-negara Bolivia. Negara Bolivia yang majemuk hadir sebagai negara Amerika Selatan, yang terletak di jantung anak benua, namun pada saat yang sama mengakui dirinya sebagai Negara yang terdiri dari beberapa negara pribumi, seperti Aymaras, Quechuas, Yuracares, Cachicanas, Ayoreos, Guaraníes, Afro-Bolivia dan masih banyak lagi.

Lanjutkan dengan: Adat

Referensi

  • “Bangsa” di Wikipedia.
  • “Konsep bangsa” di Educ.ar.
  • “Bangsa” dalam Banrepcultural.
  • “Apa itu sebuah bangsa?” dalam Menghadapi Sejarah.
  • “Bangsa” dalam Kamus Cambridge.
  • “Negara-bangsa” dalam The Encyclopaedia Britannica.

FAQs Tentang Bangsa

Apa yang Dimaksud dengan Bangsa?

Bangsa adalah suatu komunitas besar yang diikat oleh rasa persatuan, sejarah, budaya, bahasa, dan wilayah geografis yang sama. Suatu bangsa biasanya memiliki identitas nasional yang kuat dan diakui secara internasional.

Ciri-ciri Suatu Bangsa

Beberapa ciri-ciri yang umumnya dimiliki oleh suatu bangsa:

Wilayah Geografis:

  • Bangsa memiliki wilayah geografis yang jelas dan terikat secara teritorial.

Kesamaan Budaya:

  • Anggota bangsa memiliki kesamaan budaya, tradisi, dan sistem nilai yang dianut.

Identitas Nasional:

  • Bangsa memiliki simbol-simbol nasional, seperti lagu kebangsaan, bendera, dan lambang negara.

Sejarah Bersama:

  • Bangsa memiliki perjalanan sejarah yang sama, termasuk perjuangan meraih kemerdekaan.

Bahasa Bersama:

  • Anggota bangsa umumnya menggunakan bahasa nasional yang sama sebagai alat komunikasi.

Konsep Negara dan Bangsa

Negara dan bangsa merupakan dua konsep yang saling terkait namun berbeda:

Negara:

  • Negara adalah entitas politik yang memiliki batas-batas wilayah, pemerintahan, dan kedaulatan yang jelas.

Bangsa:

  • Bangsa adalah komunitas yang memiliki kesamaan budaya, sejarah, dan identitas, tetapi tidak selalu terikat dalam satu entitas politik (negara).

Satu negara dapat terdiri dari beberapa bangsa, atau sebaliknya satu bangsa dapat mendiami beberapa negara. Namun, ada juga negara yang hanya dihuni oleh satu bangsa.

Pentingnya Konsep Bangsa

Konsep bangsa memiliki peran penting dalam kehidupan manusia, di antaranya:

Identitas Kolektif:

  • Bangsa memberikan rasa identitas dan kebersamaan bagi anggotanya.

Kebanggaan Nasional:

  • Rasa memiliki terhadap bangsa menumbuhkan kebanggaan dan patriotisme.

Solidaritas Sosial:

  • Konsep bangsa memperkuat solidaritas dan kerja sama di antara anggotanya.

Pembangunan Negara:

  • Konsep bangsa membantu proses pembangunan dan kemajuan suatu negara.

Pemahaman terhadap konsep bangsa sangat penting dalam mempelajari dinamika politik, sosial, dan budaya dalam kehidupan manusia.