Industri – Apa itu, Sejarah, Jenis, Contoh dan Ciri-cirinya

Industri – Apa itu, Sejarah, Jenis, Contoh dan Ciri-cirinya

Relevant Data:

  • Revolusi Industri: Pada abad ke-18, terjadi Revolusi Industri yang mengubah cara produksi dengan diperkenalkannya mesin-mesin dan teknologi baru.
  • Sektor Industri: Terdapat berbagai sektor industri, antara lain industri manufaktur, industri pertambangan, industri pertanian, industri farmasi, dan banyak lagi.
  • Peran Teknologi: Teknologi modern, seperti robotika, kecerdasan buatan, dan otomatisasi, telah merubah cara produksi dalam industri.

Explanation:
Industri melibatkan proses pengolahan bahan mentah menjadi produk jadi yang dapat digunakan oleh masyarakat. Proses ini melibatkan berbagai tahapan, mulai dari perencanaan, pengadaan bahan baku, produksi, distribusi, hingga pemasaran. Industri memiliki peran penting dalam pertumbuhan ekonomi suatu negara karena mampu menciptakan nilai tambah dan meningkatkan pendapatan nasional.

Revolusi Industri pada abad ke-18 merupakan tonggak penting dalam sejarah industri. Dengan diperkenalkannya mesin-mesin dan teknologi baru, produksi menjadi lebih efisien dan massal. Ini membuka jalan bagi pertumbuhan industri manufaktur dan perkembangan sektor-sektor industri lainnya.

Industri terbagi menjadi berbagai sektor, seperti industri manufaktur, pertambangan, pertanian, farmasi, dan sektor lainnya. Setiap sektor memiliki peran dan karakteristiknya sendiri. Industri manufaktur, misalnya, mencakup pembuatan produk fisik, seperti mobil, elektronik, dan pakaian. Industri pertambangan melibatkan ekstraksi sumber daya alam, seperti minyak, gas, dan logam. Industri pertanian berkaitan dengan produksi pangan dan komoditas pertanian.

Perkembangan teknologi juga memberikan dampak besar pada industri. Robotika, kecerdasan buatan, dan otomatisasi telah merubah cara produksi dengan meningkatkan efisiensi, akurasi, dan kecepatan produksi. Teknologi juga memungkinkan terciptanya industri baru, seperti industri teknologi informasi dan industri kreatif.

Industri juga berperan penting dalam menciptakan inovasi. Melalui penelitian dan pengembangan, industri mampu menghasilkan produk dan layanan baru yang memenuhi kebutuhan masyarakat. Industri juga berkontribusi dalam meningkatkan produktivitas, meningkatkan standar hidup, dan menciptakan lapangan kerja bagi banyak orang.

Resources:

  • Simatupang, T. M., & Sridharan, R. (2009). Supply chain management: pengantar dan konsep. Salemba Empat.
  • Soekartawi. (2006). Ekonomi industri: teori, konsep, dan aplikasi. PT RajaGrafindo Persada.
  • Susanto, A. B. (2017). Manajemen Industri Kreatif. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
Industri
Industri adalah sektor ekonomi yang melibatkan pengolahan bahan mentah menjadi produk jadi. Industri memiliki peran penting dalam pertumbuhan ekonomi suatu negara dan memberikan lapangan kerja bagi banyak orang. Industri juga berperan dalam menciptakan inovasi, meningkatkan produktivitas, dan memenuhi kebutuhan masyarakat.

Industri mengubah bahan mentah menjadi produk manufaktur atau setengah jadi.

Apa itu industri?

Industri adalah serangkaian aktivitas manusia yang mampu mengubah bahan mentah menjadi produk manufaktur atau setengah jadi , melalui pelaksanaan pekerjaan yang melibatkan peralatan atau mesin, sumber daya manusia, dan konsumsi energi.

Industri biasanya merupakan sektor sekunder perekonomian, yaitu sektor yang menerima bahan mentah dan mengubahnya menjadi produk yang dapat dipasarkan. Namun, sektor-sektor tersebut juga dapat masuk dalam sektor primer, seperti halnya industri ekstraktif.

Dengan demikian, segala tugas produksi yang berasal dari bahan mentah dan juga yang menggunakan barang setengah jadi hasil kegiatan industri sebelumnya merupakan bagian dari industri.

Kemampuan untuk berproduksi lebih banyak dan lebih cepat adalah semangat yang memandu produksi industri kontemporer. Hal ini berjalan seiring dengan teknologi dan rekayasa , yaitu produksi massal (yang disebut Fordisme) dan otomatisasi, meskipun hal ini berarti mengganti pekerja manusia dengan mesin.

Industri ini merupakan mata rantai mendasar dalam produksi masyarakat saat ini, serta salah satu faktor risiko utama lingkungan dan ekologi . Dampak berkelanjutan sejak masa Revolusi Industri mulai tidak dapat disangkal lagi pada awal abad ke-21.

Ini dapat membantu Anda: Pencemaran lingkungan

Simpulan

Industri adalah sektor ekonomi yang berkaitan dengan produksi barang dan jasa melalui proses transformasi bahan mentah menjadi produk jadi. Industri memainkan peran penting dalam pembangunan ekonomi suatu negara, menciptakan lapangan kerja, dan mendorong inovasi. Artikel ini akan membahas definisi industri, jenis-jenis industri, serta dampaknya terhadap masyarakat dan lingkungan.

Karakteristik industri

Secara umum industri mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:

    • Ini adalah kegiatan produktif yang termasuk dalam sektor sekunder (dan terkadang sektor primer).
    • Ini secara besar-besaran mengubah bahan mentah menjadi produk jadi (akhir) atau setengah jadi (antara).
    • Hal ini memerlukan pekerjaan yang dilakukan oleh pekerja, biasanya melalui mesin dan/atau peralatan, dan konsumsi energi.
    • Hal ini memanfaatkan inovasi teknologi dan kemajuan ilmu pengetahuan untuk meningkatkan prosesnya.
    • Sektor inilah yang mempekerjakan sebagian besar pekerja di negara-negara maju.
    • Umumnya produksinya kurang dari bahan-bahan pencemar yang bisa sangat berbahaya bagi ekosistem.

Sejarah industri

Dimulai dengan Revolusi Industri, kapitalisme berkembang sebagai cara produksi.
Dimulai dengan Revolusi Industri, kapitalisme berkembang sebagai cara produksi.

Industri selalu hadir dalam keinginan umat manusia untuk menyesuaikan dunia dengan kebutuhannya, agar dapat hidup lebih lama, lebih baik, dan dengan sedikit usaha. Namun, hal ini paling nyata terjadi antara abad ke-18 dan ke-19, ketika apa yang disebut Revolusi Industri terjadi . Pada saat itu, umat manusia mencapai tingkat kemampuan tertinggi dalam mentransformasikan bahan mentah.

Ledakan industri ini terjadi pertama kali setelah jatuhnya feodalisme abad pertengahan, ketika penduduk bermigrasi dari pedesaan ke kota, sehingga memunculkan angkatan kerja baru yang mulai diperlukan: kelas pekerja . Juga dengan Revolusi Industri, kapitalisme berkembang sebagai cara produksi .

Selama abad ke-19 dan pertengahan abad ke-20, eksploitasi industri terhadap angkatan kerja memberikan kontribusi terbesar terhadap PDB negara-negara Eropa , juga memungkinkan munculnya spesialisasi dan teknologi baru, seiring dengan kemajuan ilmu pengetahuan baru.

Masyarakat industri baru ini membagi dunia menjadi negara-negara industri (atau maju ), yaitu negara-negara yang melakukan lompatan menuju perekonomian produktif dan mandiri; dan negara-negara non-industri (atau terbelakang), yang berdedikasi pada penjualan bahan mentah dan, oleh karena itu, bergantung pada perekonomian luar negeri.

Jenis industri

Sebagian besar makanan diproduksi secara industri.
Sebagian besar makanan diproduksi secara industri.

Ada berbagai jenis industri dan cara berbeda untuk mengklasifikasikannya , bergantung pada jenis produk atau proses yang menjadi cirinya.

Jika industri dibedakan menurut tujuan produknya , maka dapat dibedakan antara:

    • Industri dasar atau berat . Mereka adalah perusahaan yang, dengan menggunakan bahan mentah dan energi dalam jumlah besar, berdedikasi untuk memperoleh produk setengah jadi atau produk “dasar” , yang berfungsi sebagai masukan untuk jenis industri lain.
    • Industri barang modal . Yaitu produk setengah jadi, infrastruktur manufaktur dan mesin yang dimaksudkan untuk digunakan dalam proses industri lainnya, seperti mesin dan peralatan.
    • Industri barang konsumsi . Yaitu barang-barang konsumsi yang diperoleh langsung dari produk setengah jadi atau kadang-kadang bahan mentah untuk memenuhi kebutuhan konsumen .

Di sisi lain, jika industri dibedakan menurut jenis sektor di mana kegiatan produktifnya dilakukan, maka dimungkinkan untuk membedakan antara:

    • Industri baja atau metalurgi . Ini adalah salah satu yang didedikasikan untuk transformasi dan paduan logam, untuk mendapatkan barang yang dapat dimanfaatkan oleh industri lain.
    • Industri kimia . Ini adalah salah satu yang didedikasikan untuk memperoleh unsur-unsur kimia dan senyawa kimia, yang dapat digunakan oleh industri lain atau langsung digunakan oleh konsumen.
    • Industri petrokimia . Ini adalah salah satu yang didedikasikan untuk transformasi kimia minyak, yaitu pemurniannya untuk mendapatkan berbagai turunan, seperti bensin, minyak tanah atau plastik.
    • Industri otomotif . Ini adalah salah satu yang didedikasikan untuk konstruksi kendaraan bermotor, seperti mobil atau sepeda motor.
    • Industri makanan . Ini adalah salah satu yang didedikasikan untuk memproduksi makanan yang sifatnya beragam, baik makanan, minuman atau bahan untuk dapur.
    • Industri tekstil . Ini adalah salah satu yang didedikasikan untuk produksi kain dan kain untuk pembuatan pakaian dan produk lainnya, atau langsung untuk pembuatan pakaian.
    • Industri farmasi . Merupakan salah satu yang didedikasikan untuk kombinasi senyawa organik dan anorganik untuk memperoleh berbagai jenis obat, suplemen dan perbekalan kesehatan lainnya.
    • Industri senjata . Ini adalah salah satu yang didedikasikan untuk produksi senjata militer atau polisi, seperti senapan, tank, rudal atau amunisi.
    • Industri komputer . Ini adalah salah satu yang didedikasikan untuk produksi suku cadang, aksesoris dan suku cadang untuk komputer dan sistem komputer lainnya.
    • Industri mekanis . Merupakan salah satu yang didedikasikan untuk memproduksi berbagai jenis mesin dan suku cadang atau peralatan untuk perbaikannya.
    • Industri bulu . Ini adalah salah satu yang didedikasikan untuk pekerjaan kulit binatang untuk menghasilkan alas kaki, pakaian dan produk serupa lainnya.
    • Industri yang energik . Ini adalah salah satu tujuan utama memperoleh energi untuk memenuhi kebutuhan listrik penduduk dan industri lainnya, menggunakan proses mekanis, atom atau kimia.

Industri Primer

Industri ini berkaitan dengan ekstraksi dan pemanfaatan sumber daya alam. Contoh: pertanian, perikanan, dan pertambangan.

Industri Sekunder

Industri ini melibatkan pengolahan bahan mentah menjadi produk jadi atau setengah jadi. Contoh: manufaktur mobil, tekstil, dan elektronik.

Industri Tersier

Industri ini menyediakan jasa yang mendukung industri primer dan sekunder. Contoh: transportasi, perbankan, dan pendidikan.

Industri Kuarterner

Industri ini melibatkan layanan berbasis pengetahuan seperti teknologi informasi, penelitian, dan pengembangan.

Pentingnya industri

Kemunculan industri membawa perubahan besar pada model kehidupan umat manusia , hingga mengubah paradigma masyarakat selamanya.

Berkat industri, kapasitas produktif umat manusia dapat dimaksimalkan . Belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah produksi sebanyak ini, secepat dan seefisien setelah Revolusi Industri. Faktanya, hanya industri yang memungkinkan munculnya masyarakat konsumen kontemporer , di mana semua barang diproduksi lebih cepat dari yang dibutuhkan, dan oleh karena itu selalu tersedia.

Namun, planet ini mengalami transformasi yang disebabkan oleh aktivitas industri, seperti polusi atau penggunaan sumber daya yang tersedia secara berlebihan. Banyak dari perubahan ini berdampak negatif terhadap ekosistem, memperburuk habitat spesies hewan dan tumbuhan hingga menyebabkan kepunahan.

Peran Industri

Industri dapat didefinisikan sebagai usaha manusia dalam memproduksi barang atau jasa yang dapat memenuhi kebutuhan pasar. Proses ini melibatkan berbagai kegiatan seperti pengolahan bahan mentah, manufaktur, dan distribusi produk.

Peran Industri dalam Ekonomi

  • Penciptaan Lapangan Kerja: Industri menyediakan pekerjaan bagi jutaan orang di seluruh dunia.
  • Peningkatan Pendapatan Nasional: Melalui ekspor dan penjualan produk, industri berkontribusi signifikan terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) suatu negara.
  • Inovasi dan Teknologi: Industri mendorong perkembangan teknologi melalui penelitian dan pengembangan.

Contoh industri

Industri minyak memperoleh energi dan produk yang berasal dari minyak.
Industri minyak memperoleh energi dan produk yang berasal dari minyak.

Beberapa contoh inisiatif industri adalah:

    • Industri telepon . Ini adalah salah satu yang didedikasikan untuk pemasaran terminal telepon dan perlengkapan yang diperlukan untuk pengoperasiannya, namun tanpa terlibat dalam penawaran layanan telepon. Samsung, Nokia dan Ericsson adalah contohnya.
    • Industri otomotif . Ini adalah salah satu yang didedikasikan untuk produksi mobil dan, dalam beberapa kasus, sepeda motor dan kendaraan serupa yang dilengkapi dengan mesin pembakaran internal. Honda, Ford dan Mercedes Benz adalah contohnya.
    • Industri minyak . Ini adalah salah satu yang didedikasikan untuk ekstraksi dan pemasaran minyak, dan terkadang pemurnian selanjutnya. PDVSA, British Petrol, Shell dan Texaco adalah contohnya.

Pembuatan

“Manufaktur” adalah proses pembuatan suatu objek , yaitu produksi ekonomi barang konsumsi. Ini adalah istilah yang mencakup berbagai kegiatan produktif, dari yang bersifat artisanal hingga yang paling berteknologi tinggi, namun biasanya digunakan kurang lebih sebagai sinonim untuk “industri.”

Namun, kita biasanya menyebut “industri manufaktur” untuk merujuk pada industri yang memproduksi barang , dan dengan demikian membedakannya dari industri yang didedikasikan untuk ekstraksi bahan mentah, seperti industri pertambangan, atau pembangkitan energi.

Dampak Industri terhadap Masyarakat dan Lingkungan

Dampak Positif

  • Peningkatan Standar Hidup: Dengan adanya industri, masyarakat dapat menikmati berbagai produk dan layanan berkualitas.
  • Urbanisasi: Perkembangan industri mendorong pertumbuhan kota dan infrastruktur yang lebih baik.
  • Peningkatan Pendidikan dan Keterampilan: Industri membutuhkan tenaga kerja terampil yang mendorong peningkatan kualitas pendidikan dan pelatihan.

Dampak Negatif

  • Polusi: Proses industri sering kali menghasilkan limbah yang mencemari udara, air, dan tanah.
  • Eksploitasi Sumber Daya Alam: Penggunaan sumber daya alam yang berlebihan dapat mengakibatkan kerusakan lingkungan.
  • Ketimpangan Sosial: Pertumbuhan industri yang tidak merata dapat menyebabkan ketimpangan ekonomi dan sosial.

Tantangan dan Peluang Masa Depan

Tantangan

  • Keberlanjutan: Bagaimana industri dapat beroperasi dengan cara yang ramah lingkungan dan berkelanjutan?
  • Teknologi dan Otomasi: Perkembangan teknologi seperti otomatisasi dan kecerdasan buatan dapat mengurangi kebutuhan tenaga kerja manusia.
  • Globalisasi: Persaingan global menuntut industri untuk tetap inovatif dan efisien.

Peluang

  • Ekonomi Hijau: Ada peluang besar dalam pengembangan industri ramah lingkungan dan energi terbarukan.
  • Industri 4.0: Penerapan teknologi canggih seperti Internet of Things (IoT) dan big data dapat meningkatkan efisiensi dan produktivitas.
  • Pasar Baru: Pertumbuhan ekonomi di negara berkembang membuka pasar baru bagi produk dan jasa industri.

Kesimpulan

Industri merupakan pilar utama dalam pembangunan ekonomi modern, menyediakan lapangan kerja, meningkatkan standar hidup, dan mendorong inovasi. Namun, industri juga menghadapi berbagai tantangan seperti polusi dan ketimpangan sosial. Dengan pendekatan yang berkelanjutan dan inovatif, industri dapat terus berkembang dan memberikan manfaat yang lebih besar bagi masyarakat dan lingkungan.

Referensi

  • Porter, M. E. (1985). Competitive Advantage: Creating and Sustaining Superior Performance. Free Press.
  • Sharma, S. (2000). Industrial Policy and Economic Development in India. Oxford University Press.

Selengkapnya di:

    • Pembuatan
    • Keamanan Industri
    • Produksi industri

Referensi

    • Plana, M. (2018). Industri, abad 16 hingga 20 . Edisi UNAM.
    • Editor Ensiklopedia Britannica. (2023). Industri. Ensiklopedia Britannica . https://www.britannica.com/
    • Universitas Otonomi Nasional Meksiko. (2017). Revolusi industri. Portal Akademik CCH . https://e1.portalacademico.cch.unam.mx/

Pertanyaan Umum tentang Industri

1. Apa yang dimaksud dengan industri?

Industri merupakan sektor ekonomi yang berhubungan dengan produksi barang atau jasa dalam skala besar. Industri melibatkan pengolahan bahan baku menjadi produk jadi melalui berbagai tahap produksi. Contoh industri meliputi industri makanan dan minuman, industri otomotif, dan industri tekstil.

2. Apa peran industri dalam perekonomian?

Industri memiliki peran penting dalam perekonomian suatu negara. Industri menghasilkan produk dan jasa yang dibutuhkan oleh masyarakat, menciptakan lapangan kerja, mendukung pertumbuhan ekonomi, dan meningkatkan pendapatan nasional. Industri juga berkontribusi dalam meningkatkan nilai tambah produk dan meningkatkan daya saing suatu negara di pasar global.

3. Apa yang membedakan industri manufaktur dan industri jasa?

Industri manufaktur berfokus pada produksi barang fisik melalui pengolahan bahan baku menjadi produk jadi. Contohnya adalah pabrik mobil yang memproduksi kendaraan. Sementara itu, industri jasa berfokus pada penyediaan layanan atau kegiatan yang tidak menghasilkan barang fisik. Contohnya adalah perusahaan pelayanan kesehatan atau perusahaan jasa keuangan.

4. Apa peran teknologi dalam industri?

Teknologi memiliki peran yang penting dalam industri. Kemajuan teknologi memungkinkan proses produksi yang lebih efisien dan meningkatkan produktivitas. Teknologi juga memungkinkan pengembangan produk baru, meningkatkan kualitas produk, dan mengurangi biaya produksi. Selain itu, teknologi juga memungkinkan adanya otomatisasi dan penggunaan mesin cerdas dalam proses produksi.

5. Apa tantangan yang dihadapi oleh industri?

Industri dihadapkan pada berbagai tantangan, termasuk persaingan global, perubahan teknologi, perubahan regulasi, dan keberlanjutan lingkungan. Industri juga harus menghadapi tantangan dalam memenuhi permintaan konsumen yang terus berubah dan menghadapi risiko ekonomi yang dapat mempengaruhi pasar. Industri juga harus beradaptasi dengan perubahan tren dan preferensi konsumen.

Pertanyaan Umum tentang Industri Manufaktur

1. Apa yang dimaksud dengan industri manufaktur?

Industri manufaktur adalah sektor industri yang berfokus pada produksi barang fisik dengan mengolah bahan baku menjadi produk jadi. Industri manufaktur melibatkan berbagai tahap produksi, mulai dari perencanaan, pengadaan bahan baku, produksi, hingga distribusi produk. Contoh industri manufaktur meliputi otomotif, elektronik, dan makanan.

2. Apa peran penting industri manufaktur dalam perekonomian?

Industri manufaktur memiliki peran penting dalam perekonomian suatu negara. Industri ini menciptakan lapangan kerja yang signifikan, meningkatkan pendapatan nasional, dan mendorong pertumbuhan ekonomi. Industri manufaktur juga berkontribusi dalam meningkatkan ekspor dan mendorong perdagangan internasional.

3. Bagaimana proses produksi dalam industri manufaktur?

Proses produksi dalam industri manufaktur melibatkan beberapa tahap, mulai dari perencanaan, pengadaan bahan baku, produksi, pengujian kualitas, hingga distribusi produk jadi. Setiap tahap memiliki peran penting dalam memastikan produk yang dihasilkan sesuai dengan standar kualitas dan kebutuhan konsumen. Proses produksi juga dapat melibatkan penggunaan mesin dan teknologi canggih untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas.

4. Apa peran kualitas dalam industri manufaktur?

Kualitas merupakan faktor penting dalam industri manufaktur. Produk yang memiliki kualitas yangtinggi dapat meningkatkan kepuasan konsumen, memperkuat reputasi perusahaan, dan meningkatkan daya saing di pasar. Industri manufaktur perlu memastikan bahwa produk yang dihasilkan memenuhi standar kualitas yang ditetapkan. Untuk mencapai hal ini, perusahaan dapat menerapkan sistem manajemen kualitas yang melibatkan kontrol kualitas, pengujian produk, dan pemantauan kinerja.

5. Apa dampak industri manufaktur terhadap lingkungan?

Industri manufaktur dapat memiliki dampak negatif terhadap lingkungan jika tidak diatur dengan baik. Proses produksi dalam industri manufaktur dapat menghasilkan limbah dan polusi. Namun, banyak perusahaan manufaktur yang semakin menyadari pentingnya keberlanjutan lingkungan dan telah mengadopsi praktik ramah lingkungan. Beberapa upaya yang dilakukan adalah penggunaan teknologi yang lebih efisien energi, pengurangan limbah, dan penggunaan bahan baku yang ramah lingkungan.

Pertanyaan Umum tentang Industri Jasa

1. Apa yang dimaksud dengan industri jasa?

Industri jasa adalah sektor industri yang berfokus pada penyediaan layanan atau kegiatan yang tidak menghasilkan barang fisik. Industri jasa melibatkan berbagai sektor, seperti jasa keuangan, jasa kesehatan, jasa transportasi, dan jasa konsultasi. Contoh perusahaan dalam industri jasa adalah bank, rumah sakit, maskapai penerbangan, dan perusahaan konsultan.

2. Apa peran penting industri jasa dalam perekonomian?

Industri jasa memiliki peran penting dalam perekonomian suatu negara. Industri ini menciptakan lapangan kerja yang signifikan, menyediakan layanan yang dibutuhkan oleh masyarakat, dan berkontribusi dalam pertumbuhan ekonomi. Industri jasa juga dapat meningkatkan daya saing suatu negara di pasar global jika mampu menyediakan layanan yang berkualitas dan inovatif.

3. Apa tantangan yang dihadapi oleh industri jasa?

Industri jasa dihadapkan pada berbagai tantangan, termasuk persaingan yang ketat, perubahan teknologi, dan kepuasan konsumen. Industri jasa juga harus memperhatikan aspek kepercayaan dan reputasi, karena layanan yang tidak memenuhi harapan konsumen dapat berdampak negatif pada citra perusahaan. Selain itu, industri jasa juga perlu mengikuti perkembangan tren dan kebutuhan konsumen yang terus berubah.

4. Bagaimana peran teknologi dalam industri jasa?

Teknologi berperan penting dalam industri jasa. Kemajuan teknologi telah mengubah cara layanan disediakan dan berinteraksi dengan konsumen. Teknologi memungkinkan adanya layanan online, penggunaan aplikasi mobile, dan penggunaan platform digital untuk meningkatkan efisiensi dan kenyamanan dalam penyediaan jasa. Selain itu, teknologi juga dapat digunakan untuk mengumpulkan dan menganalisis data konsumen guna meningkatkan personalisasi layanan.

5. Apa yang membedakan industri jasa dari industri manufaktur?

Industri jasa berbeda dengan industri manufaktur dalam hal fokus kegiatan. Industri jasa berfokus pada penyediaan layanan atau kegiatan, sedangkan industri manufaktur berfokus pada produksi barang fisik. Industri jasa juga cenderung memiliki interaksi yang lebih langsung dengan konsumen, sementara industri manufaktur lebih berfokus pada proses produksi.