Simbolisme – Apa itu, konsep, karakteristik dan perwakilannya

Simbolisme – Apa itu, konsep, karakteristik dan perwakilannya

Relevant Data:

  • Charles Baudelaire: Sebagai salah satu tokoh utama gerakan simbolisme, Charles Baudelaire dengan puisi-puisinya yang revolusioner menginspirasi para simbolis untuk mengeksplorasi dunia bawah sadar dan mengungkapkan perasaan melalui simbol-simbol yang kuat.
  • Stéphane Mallarmé: Salah satu penyair simbolis terkemuka, Mallarmé menciptakan puisi yang sangat rumit dan simbolis. Karyanya mengeksplorasi konsep kehampaan dan kekosongan, serta menekankan pentingnya simbol-simbol dalam mencapai pemahaman yang lebih dalam.
  • Seni Rupa: Gerakan seni rupa seperti Prerafaelitisme dan Art Nouveau dipengaruhi oleh simbolisme. Prerafaelitisme menekankan keindahan dan simbol-simbol mitologis dalam karya seni, sementara Art Nouveau menggambarkan keindahan alam dan bentuk organik melalui simbolisme yang rumit.

Explanation:
Simbolisme adalah gerakan sastra dan seni yang muncul pada akhir abad ke-19 di Prancis. Gerakan ini terutama dipengaruhi oleh pemikiran dan karya Charles Baudelaire dan Stéphane Mallarmé, yang menekankan pentingnya simbol dan lambang dalam karya seni. Para simbolis berusaha untuk mengungkapkan realitas spiritual dan emosional yang tersembunyi melalui gambaran dan simbol-simbol yang rumit.

Dalam sastra, gerakan simbolisme menandai peralihan dari sastra realis ke sastra yang lebih subjektif dan metaforis. Para penyair simbolis menggunakan bahasa yang indah dan imajinatif untuk menciptakan gambaran yang berlapis-lapis dengan makna yang dalam. Mereka berusaha untuk mengeksplorasi dunia bawah sadar dan mengungkapkan perasaan melalui simbol-simbol yang kuat. Karya-karya mereka sering kali bersifat ambigu dan terbuka untuk interpretasi yang beragam.

Dalam seni rupa, simbolisme juga mempengaruhi gerakan seperti Prerafaelitisme dan Art Nouveau. Prerafaelitisme menekankan keindahan dan simbol-simbol mitologis dalam karya seni, dengan menggambarkan tema-tema yang romantis dan mistis. Sementara itu, Art Nouveau menekankan bentuk organik dan keindahan alam melalui simbolisme yang rumit. Keduanya mencoba untuk menciptakan karya seni yang mengandung makna yang mendalam dan menggugah perasaan.

Simbolisme memiliki pengaruh yang luas dalam dunia seni dan sastra. Gerakan ini membuka jalan bagi pendekatan yang lebih subjektif dan eksperimental dalam berkarya. Penggunaan simbol-simbol yang kompleks dan metaforis memberikan ruang bagi penafsiran individu dan memperkaya pengalaman estetika. Meskipun gerakan ini terutama muncul pada akhir abad ke-19, pengaruhnya terus terlihat dalam karya-karya seni dan sastra modern.

Resources:

  • Buku: “Simbolisme dalam Seni dan Sastra” oleh Nama Penulis
  • Artikel: “Pengantar Gerakan Simbolisme” oleh Nama Penulis
  • Karya: Puisi-puisi oleh Charles Baudelaire dan Stéphane Mallarmé

 

Apa itu simbolisme?

Dalam sejarah seni, simbolisme adalah gerakan seni dan sastra Eropa abad ke-19 , yang muncul di Perancis dan Belgia. Ia dianggap sebagai salah satu orang terpenting pada masanya.

Ini adalah gerakan yang merespon realisme yang berlaku di Eropa saat itu. Dia mengusulkan pelarian ke dalam mimpi, menyelamatkan delirium dan eksperimen dengan psikotropika, dalam postur artistik yang mengingatkan pada romantisme penyair Inggris William Blake (1757-1827).

Dalam manifesto sastranya pada tahun 1886, penyair Yunani Jean Moréas (1856-1910) mendefinisikan simbolisme sebagai “… musuh pengajaran, deklamasi, sensibilitas palsu, dan deskripsi objektif.” Artinya, mereka bercita-cita untuk menemukan korespondensi tersembunyi antara objek-objek di dunia inderawi. Mereka mencari realitas yang asing, misterius, dan kelam .

Dalam sejarah gerakan ini, titik awalnya adalah penerbitan The Flowers of Evil oleh Charles Baudelaire (1821-1867). Estetika kelam penyair Perancis ini, bersama dengan kisah-kisah seram Edgar Allan Poe dari Amerika Utara (1809-1849), sangat menentukan dalam mendirikan estetika simbolis.

Namun, baru pada tahun 1870 orang Prancis Stéphane Mallarmé (1842-1898) dan Paul Verlaine (1844-1896) mendefinisikan dan mengembangkan estetika Simbolis. Sepuluh tahun kemudian, ada satu generasi yang sangat terikat dengan gerakan ini, tidak hanya di Belgia dan Perancis namun juga di banyak negara lainnya.

Simbolisme bergambar muncul sebagai respons terhadap naturalisme dan impresionisme. Awalnya ia memilih abstraksi pada tingkat tertentu dalam lukisannya, dan kemudian memilih “pemulihan” makna seni, yang dianggap hilang di tengah begitu banyaknya rasionalitas.

Seperti dalam Romantisisme, lukisan Simbolis memilih warna, dan dalam gambarannya sering ditemukan konsep religius atau mistis, jika bukan adegan dari cerita populer dan tradisional.

Mungkin membantu Anda: Lukisan abstrak

Konteks sejarah simbolisme

Simbolisme
Simbolisme adalah gerakan sastra dan seni yang muncul pada akhir abad ke-19 di Prancis. Gerakan ini menekankan pentingnya simbol dan lambang dalam karya seni untuk menyampaikan makna yang lebih mendalam dan metaforis. Para simbolis berusaha untuk mengungkapkan realitas spiritual dan emosional yang tersembunyi melalui gambaran dan simbol-simbol yang rumit. Simbolisme mempengaruhi banyak bidang seni, termasuk sastra, seni rupa, dan musik.

Simbolisme mengeksplorasi mimpi dan delirium.

Sebelum munculnya simbolisme, realisme dan naturalisme memahami seni sebagai cara meniru realitas politik dan sosial suatu bangsa. Lebih lanjut, mereka memuji representasi realitas sehari-hari. Dengan demikian, simbolisme muncul sebagai oposisi ke gerakan-gerakan tersebut , dan termasuk di antara gerakan-gerakan pasca-romantis lainnya.

Dalam pengertian ini, simbolisme dekat dengan Parnassianisme, tetapi muncul sebagai perpecahan di antara barisannya setelah kedatangan “penyair terkutuk”: Arthur Rimbaud, Charles Baudelaire, Paul Verlaine, Tristan Corbière, Isidore Ducasse, antara lain, hingga pertengahan abad ke-19.

Para simbolis menentang tradisi filosofis dan artistik yang didirikan oleh Pencerahan Perancis . Mereka juga tidak menerima pandangan dunia ilmiah, kosmopolitan, dan rasionalis yang diajukan oleh rasionalis, serta bertentangan dengan nilai-nilai pragmatis dan materialis dari masyarakat industri yang baru lahir.

Ciri-ciri simbolisme

Lukisan simbolis mengutamakan warna dan menunjukkan abstraksi tertentu.

Gerakan Simbolis dicirikan oleh:

  • Estetikanya tertarik pada hal-hal yang seperti mimpi, spiritual, dan fantastik , meninggikan subjektivitas daripada objektivitas.
  • Mereka tanpa malu-malu menggambarkan situasi yang kejam , seksual, dan penggunaan narkoba .
  • Dalam istilah gambar, dia memilih warna dan margin abstraksi tertentu , untuk membuat kumpulan bentuk gambarnya sendiri.
  • Dalam bidang sastra, ia menentang rasionalitas realisme dan juga kesempurnaan syair Parnassian.
  • Setiap seniman menempuh jalannya masing-masing, karena meskipun simbolisme memiliki kecenderungan umum, namun prosedur atau metodenya sama sekali tidak ketat .
  • Dia adalah pelopor modernisme dan dekadensi .

Penulis utama simbolisme

Rimbaud mengembangkan semua karyanya sebelum usia 19 tahun.
Rimbaud mengembangkan semua karyanya sebelum usia 19 tahun.

Penulis simbolis utama adalah:

  • Charles Baudelaire (1821-1867). Penyair terkutuk yang paling unggul, orang Prancis Charles Baudelaire dan kumpulan puisinya The Flowers of Evil (1840) menandai perubahan penting dalam kepekaan zaman, sehingga memunculkan munculnya simbolisme dan mengukuhkannya sebagai salah satu penyair besar Eropa. sepanjang masa. Syairnya terhadap pelacur, sifilis, dan minuman keras, serta kehidupannya yang bohemian dan tidak bermoral, sangat terkenal, dan ia dianggap sebagai penulis pertama yang menyingkat pengalaman kota metropolitan pada saat itu dalam kata “modernitas”.
  • Isidore Ducasse (1846-1870). Dikenal sebagai Pangeran Lautréamont, ia adalah seorang penyair Perancis-Uruguay yang dianggap tidak hanya sebagai simbolis dan dekadensi, tetapi juga pelopor surealisme. Dia menjalani kehidupan yang singkat tanpa pengakuan yang layak diterimanya sebagai penyair, dan karya utamanya dan paling terkenal adalah Los cantos de Maldoror (1869).
  • Stephane Mallarmé (1842-1898). Salah satu penyair yang paling mewakili estetika simbolis, dan pada saat yang sama memimpin perbaikannya. Pendahulu avant-garde abad ke-20, dia adalah penulis karya pendek dan ambisius yang menginspirasi penyair kemudian seperti Rainer María Rilke dan Paul Valéry. Dia dikreditkan dengan memasukkan puisi dan puisi bebas di sekitar simbol sentral, khas gerakan dan penerusnya.
  • Arthur Rimbaud (1854-1891). Salah satu penyair Perancis yang paling dewasa sebelum waktunya dalam sejarah, ia mengembangkan seluruh karyanya sebelum usia 19 tahun, usia di mana ia meninggalkan surat-surat dan akan mengabdikan dirinya untuk melakukan perjalanan melalui Afrika dan Eropa. Dalam salah satu perjalanan ini dia meninggal pada usia 37 tahun, beberapa orang mengklaim bahwa dia terlibat dalam perdagangan budak. Seorang pencinta Verlaine, karyanya tidak diakui semasa hidupnya, namun mempengaruhi sastra masa depan secara mendasar, terutama kumpulan puisinya A Season in Hell (1879) dan The iluminasi (1886).
  • Paul Verlaine (1844-1896). Seorang penyair Perancis sentral dalam gerakan Simbolis, dia menjalani kehidupan singkat yang ditandai dengan puisi dan hubungan cintanya dengan Rimbaud, yang dia lukai dengan pistol di pergelangan tangannya pada tahun 1873, dan dijatuhi hukuman dua tahun penjara. Ketenarannya di dunia sastra, semasa hidupnya, bertepatan dengan kesengsaraan sosial ekonomi yang paling dalam, dan ia meninggal sebelum waktunya pada usia 51 tahun. Terpilih pada tahun 1894 sebagai “Pangeran Penyair”, karyanya mencakup prosa dan puisi, serta highlight Kemarin dan Hari Ini dari tahun 1884.
  • Paul Valery (1871-1945), penulis, penyair, penulis esai, dan filsuf Perancis, bukan hanya seorang simbolis, namun karyanya mewujudkan apa yang disebut “puisi murni” dari periode antar perang abad ke-20. Dari karya kritis dan puitis yang luas, di mana Monsieur Teste (1896) dan The Marine Cemetery (1920) menonjol, ia adalah seorang penyair fundamental, yang banyak dikomentari oleh Theodor Adorno, Octavio Paz dan Jacques Derrida.

Sementara itu, pelukis simbolis utama adalah:

  • Gustave Moreau (1826-1898). Pelukis Prancis dianggap sebagai pelopor simbolisme sejati, ia dikenal karena estetika dekadennya, sangat dipengaruhi oleh seni Renaisans Italia dan romantisme itu sendiri. Karya-karyanya mengikuti imajinasi Yunani-Romawi, dan di antaranya Oedipus dan Sphinx (1864) serta Jupiter dan Semele (1890) menonjol.
  • Odilon Redon (1840-1916). Juga orang Prancis, ia dianggap sebagai pendahulu lukisan surealis. Karyanya meliputi lukisan, patung, ukiran, dan litograf. Dia sebagian besar tidak dikenal sampai sebuah novel kultus yang ditulis oleh Joris-Karl Huysmans dan diterbitkan pada tahun 1884 menyebutkan karyanya dan menjadikannya populer. Pengagum Poe, Darwin dan temannya Baudelaire, yang buku-bukunya sering ia ilustrasikan, ia menghasilkan karya-karya yang sebagian besar berwarna hitam putih, tidak seperti para Simbolis lainnya.
  • Jean-Edouard Vuillard (1868-1940). Pelukis dan ilustrator Perancis yang merupakan bagian dari kelompok seniman muda yang disebut “Nabis.” Dipengaruhi oleh Gauguin, ia melukis sebagian besar ruang interior, seperti yang terlihat dalam Interieur (1902) atau The Elegant Lady in the Moulin Rouge (1908).

Simbolisme dan Parnassianisme

Simbolisme adalah sebuah divisi dari Parnassianisme yang menolak mengikuti estetika berharganya, dan malah memilih estetika yang lebih kedap udara dan gelap.

Namun puisi kedua gerakan tersebut menghadirkan unsur-unsur yang sama , seperti penggunaan permainan kata, musikalitas syair, dan komitmen terhadap “seni demi seni”, yaitu gagasan bahwa seni tidak boleh menjadi sarana ekspresi. sesuatu selain dirinya sendiri.

Pemisahan definitif antara kedua gaya tersebut terjadi ketika Rimbaud dan penyair lainnya memutuskan untuk menerbitkan serangkaian syair yang mengejek gaya Parnassian dan penulis utamanya.

Lebih lanjut di: Parnassianisme

Referensi

  • “Simbolisme” di Wikipedia.
  • “Simbolisme. 1880-1910” di HA! Sejarah seni.
  • “Simbolisme” di Hisour.com.
  • “Simbolisme” di The Metropolitan Museum of Art (Amerika Serikat).
  • “Simbolisme (Gerakan Sastra dan Seni)” dalam The Encyclopaedia Britannica.

Berikut adalah FAQ bahasa Indonesia tentang Simbolisme, menggunakan format

FAQ Simbolisme

Apa yang dimaksud dengan Simbolisme?

Simbolisme adalah aliran seni dan sastra yang berkembang pada akhir abad ke-19, terutama di Prancis. Aliran ini menekankan pada penggunaan simbol-simbol untuk mengungkapkan makna atau gagasan yang abstrak dan subjektif, melampaui kenyataan fisik yang tampak.

Apa ciri-ciri karya Simbolisme?

Beberapa ciri khas karya Simbolisme antara lain:

  • 1. Penggunaan simbol-simbol, baik berupa objek, warna, suasana, atau bahasa kiasan, untuk mengekspresikan emosi, ide, atau pengalaman batin yang sulit diungkapkan secara langsung.
  • 2. Penekanan pada suasana, nuansa, dan kesan subjektif daripada deskripsi realistis.
  • 3. Penggunaan bahasa yang bersifat musikalitas, imajinatif, dan penuh dengan sugesti.
  • 4. Penolakan terhadap gaya penulisan atau lukisan yang terlalu realistis atau naratif.
  • 5. Kecenderungan untuk menggambarkan dunia yang tidak terlihat, dunia mimpi, atau alam bawah sadar.

Siapa saja tokoh-tokoh penting dalam Simbolisme?

Beberapa tokoh penting dalam Simbolisme antara lain:

  • 1. Sastrawan: Charles Baudelaire, Stéphane Mallarmé, Arthur Rimbaud, Paul Verlaine.
  • 2. Pelukis: Gustave Moreau, Odilon Redon, Pierre Puvis de Chavannes.
  • 3. Komponis: Claude Debussy, Alexander Borodin, Erik Satie.

Mereka adalah pelopor yang memainkan peran kunci dalam mengembangkan dan mempopulerkan aliran Simbolisme di berbagai bidang seni.

Bagaimana pengaruh Simbolisme dalam perkembangan seni dan sastra?

Simbolisme telah memberikan pengaruh signifikan dalam perkembangan seni dan sastra, antara lain:

  • 1. Mendorong penggunaan simbol-simbol dan bahasa yang semakin simbolis dan subjektif dalam karya sastra, seni rupa, dan musik.
  • 2. Memperkenalkan gaya penulisan dan lukisan yang lebih bebas dari konvensi, serta memperluas batas-batas ekspresi artistik.
  • 3. Memperkaya wacana estetika dengan penekanan pada aspek emosional, mistis, dan psikologis dalam karya seni.
  • 4. Menjadi inspirasi bagi aliran-aliran seni modern lainnya, seperti Impressionisme, Ekspresionisme, dan Surrealisme.
  • 5. Memberikan kontribusi pada perkembangan teori-teori tentang makna, interpretasi, dan fungsi simbol dalam karya seni.

Secara keseluruhan, Simbolisme telah membuka jalan bagi penciptaan karya seni yang lebih subjektif, imajinatif, dan berorientasi pada pengalaman batin, serta memperkaya keragaman ekspresi artistik.